Jumat 24 Nov 2023 15:14 WIB

Hoaks Soal Wolbachia Banyak Beredar, Kemenkes: Jangan Mudah Percaya

Hoaks mengenai nyamuk ber-Wolbachia banyak beredar di media sosial.

Jentik nyamuk yang sudah disuntikkan bakteri Wolbachia. Kemenkes menjelaskan program nyamuk ber-Wolbachia sesuai dengan rekomendasi WHO.
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Jentik nyamuk yang sudah disuntikkan bakteri Wolbachia. Kemenkes menjelaskan program nyamuk ber-Wolbachia sesuai dengan rekomendasi WHO.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mengimbau masyarakat untuk tidak mudah mempercayai sejumlah berita hoaks terkait Wolbachia yang banyak beredar di dunia maya. Nyamuk Wolbachia ramai disebut "nyamuk bionik" dan "nyamuk Bill Gates" yang memicu penyakit radang otak serta diklaim sebagai nyamuk hasil dari rekayasa genetik.

"Kemenkes sudah melakukan ini (program nyamuk ber-Wolbachia) dan masuk ke dalam strategi nasional berdasarkan kajian, rekomendasi WHO, dan juga benchmark negara lainnya," kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu dalam taklimat media tentang Wolbachia yang diikuti secara daring di Jakarta, Jumat (24/11/2023).

Baca Juga

Maxi menilai di era yang terbuka ini, kemungkinan adanya hoaks terkait berbagai hal termasuk kesehatan sangat mudah ditemukan. Untuk itu, Kemenkes terus melakukan upaya dalam memberikan informasi yang baik, tidak hanya dari Kemenkes, namun juga sejumlah pakar dan peneliti.

"Termasuk dukungan dari tokoh seperti Dahlan Iskan yang menulis hal baik soal ini (Wolbachia). Kita ingin setiap orang paham tentang manfaat dari teknologi ini," ujarnya.

 

Terkait adanya pro dan kontra soal Wolbachia di Bali, Maxi menyebutkan hal itu diakibatkan oleh sosialisasi yang belum terlaksana dengan baik. Alhasil, belum seluruh masyarakat di sana terinformasikan dengan baik.

"Tentu perlu dilakukan sosialisasi secara terus menerus," ucapnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement