Rabu 11 Oct 2023 15:43 WIB

Masyarakat Klaten Manfaatkan Air Embung Tirta Mulya untuk Minum Ternak

Keberadaan embung tersebut membantu masyarakat mengatasi kekurangan air.

Warga mengambil air untuk keperluan sehari-hari di sumur untuk umum warga Dusun Sawit, Bayat, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (15/9). Setiap kemarau warga Dusun Sawit bergantung pada salah satu sumur untuk umum ini. Setiap pagi dan sore warga bergantian mengambil air untuk keperluan sehari-hari. Pasalnya, saat musim kemarau sumber air warga mengering.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Warga mengambil air untuk keperluan sehari-hari di sumur untuk umum warga Dusun Sawit, Bayat, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (15/9). Setiap kemarau warga Dusun Sawit bergantung pada salah satu sumur untuk umum ini. Setiap pagi dan sore warga bergantian mengambil air untuk keperluan sehari-hari. Pasalnya, saat musim kemarau sumber air warga mengering.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Masyarakat Desa Tegalmulyo Kecamatan Kemalang Kabupaten Klaten, Jawa Tengah memanfaatkan air Embung Tirta Mulya untuk memberi minum ternak dan menyiram tanaman sayur-mayur saat musim kemarau panjang tahun ini.

Kepala Desa Tegalmulyo Sutarno mengatakan keberadaan embung tersebut membantu masyarakat mengatasi masalah kekurangan air saat musim kering. 

Baca Juga

"Air dari embung itu sangat membantu masyarakat di desa kami. Masyarakat biasanya menggunakan air dari embung untuk kebutuhan air ternak atau ngombor (membuat makanan ternak) dan menyirami tanaman sayur-sayuran," katanya, Rabu (11/10/2023).

Ia mengatakan setiap musim kemarau, desa-desa di kecamatan yang terletak di lereng Gunung Merapi termasuk Desa Tegalmulyo selalu mengalami krisis air. Jarak Desa Tegalmulyo dari puncak Gunung Merapi hanya sekitar empat kilometer sehingga menjadikannya desa tertinggi di Kabupaten Klaten.

 

"Mayoritas lapisan tanah atasnya yang berupa pasir menyebabkan air hujan jatuh langsung masuk ke lapisan tanah di bawahnya. Akibatnya, tidak ada cadangan air yang disimpan untuk musim kemarau sehingga warga kesulitan mendapatkan air," katanya.

Ia mengatakan Embung Tirta Mulya ini bermanfaat untuk menampung air hujan agar bisa digunakan sebagai sumber air baku masyarakat, terutama saat musim kemarau.

"Embung ini menahan limpahan air dari lereng Merapi saat musim hujan dan lapisan embungnya menahan air sebagai persediaan air selama musim kemarau saat ini. Dengan kedalaman lima meter mampu menampung sekitar 12 ribu meter kubik air," katanya.

Menurut dia, selama ini air di Embung Tirta Mulya tidak pernah kering sehingga sangat membantu warga Desa Tegalmulyo. Meski demikian, beberapa waktu terakhir stok air di embung menipis karena kekeringan.

Embung Tirta Mulya dibangun bersama antara Pemerintah Kabupaten Klaten, Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, dan AQUA Klaten. "Berawal dari kebutuhan masyarakat, bersama para relawan Merapi didukung tim riset UGM Yogyakarta di bawah bimbingan Heru Indrayana dan juga bantuan CSR PT Tirta Investama, serta izin dari Balai Taman Nasional Gunung Merapi Magelang dibangunlah embung ini," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement