Rabu 26 Jul 2023 23:11 WIB

Antraks di Gunungkidul Meluas

Kasus antraks di Kabupaten Gunungkidul kini ditemukan di dua padukuhan.

Rep: Idealisa Masyrafina, Wilda Fizriyani/ Red: Andri Saubani
Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Gunungkidul melakukan penyemprotan dekontaminasi bakteri aktraks di Dusun Jati, Semanu, Gunungkidul, Yogyakarta, Jumat (7/7/2023). Penyemprotan ini dilakukan untuk memutus rantai penularan penyakit antraks. Menurut Kemenkes, kasus antraks di Dusun Jati sudah bisa masuk kategori kejadian luar biasa (KLB). Karena sudah ada satu kematian suspek antraks, tetapi kewenangan KLB ada di Pemkab Gunungkidul.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Gunungkidul melakukan penyemprotan dekontaminasi bakteri aktraks di Dusun Jati, Semanu, Gunungkidul, Yogyakarta, Jumat (7/7/2023). Penyemprotan ini dilakukan untuk memutus rantai penularan penyakit antraks. Menurut Kemenkes, kasus antraks di Dusun Jati sudah bisa masuk kategori kejadian luar biasa (KLB). Karena sudah ada satu kematian suspek antraks, tetapi kewenangan KLB ada di Pemkab Gunungkidul.

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNGKIDUL -- Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul mengonfirmasi satu warga Padukuhan Semuluh Lor, Kalurahan Ngeposari, Kapanewon Semanu, Kabupaten Gunungkidul, positif antraks. Dengan ditemukannya warga positif antraks di dukuh tersebut, maka terdapat dua lokasi di Gunungkidul yang terkonfirmasi antraks.

Sebelumnya sebanyak 22 orang warga dukuh tersebut diambil sampel darahnya karena diduga terpapar bakteri antraks setelah ada warga yang menyembelih kambing sakit.

Baca Juga

"Hasil yang positif antraks hanya satu dari 22 orang," ujar Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul, Dewi Irawati kepada Republika, Rabu (26/7/23).

Warga yang positif antraks tersebut memiliki gejala kulit, namun pengobatannya tidak perlu dirawat di rumah sakit. Kendati begitu, Dewi tidak mengungkap apakah sebanyak 22 orang tersebut mengkonsumsi daging seperti di Padukuhan Jati atau hanya kontak dengan kambing sakit yang disembelih. 

 

Sementara itu, Dinkes Gunungkidul juga melakukan pemeriksaan ulang pada kasus antraks yang terjadi sebelumnya di Padukuhan Jati, Kapanewon Semanu. Dari 158 sampel yang diambil, ditemukan 45 orang yang positif, sama dengan tes sebelumnya.

"Ulangan pemeriksaan, sampel diambil 158 yang masih positif 45 orang," kata Dewi.

Dengan terkonfirmasinya antraks di Padukuhan Semuluh Lor, maka saat ini terdapat dua padukuhan di Kapanewon yang sama yang terpapar antraks. Untuk itu, Dinkes lebih gencar melakukan sosialisasi dan surveilans mengenai hal ini. 

Warga juga dihimbau agar tidak mengkonsumsi daging hewan yang mati mendadak, ini merujuk pada tradisi mbrandu yang menyebabkan puluhan orang positif antraks di Padukuhan Jati.

"Kalau ada hewan yang mati mendadak, jangan disembelih untuk dikonsumsi. Lebih baik dikubur guna menghindari risiko penularan penyakit,”katanya. 

Untuk sampel lingkungan tidak ditemukan spora bakteri antraks di Padukuhan Semuluh Lor, Kepala Bidang Kesehatan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Gunungkidul, Retno Widyastuti mengatakan, setelah diberi kabar adanya suspek antraks di Semuluh Lor, pihaknya telah melakukan antisipasi dengan menyiramkan formalin di lokasi penyembelihan kambing.

"Tanah yang ternodai darah kambing disembelih hasilnya negatif," ujar Retno.

Spora bakteri antraks diketahui dapat bertahan lama di dalam tanah, dan pencegahannya yakni dengan menyiramkan formalin ke tanah yang terkontaminasi. Dengan hasil negatif, maka dapat dipastikan ternak wilayah tersebut untuk saat ini aman dari penularan bakteri antraks dari kambing sakit tersebut.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement