Kamis 13 Jul 2023 18:08 WIB

Elektabilitas Cawapres Tertinggi, Erick Dinilai Potensial Menangkan Ganjar atau Prabowo

Elektabilitas Erick Thohir sebagai cawapres jadi modal menangkan Ganjar atau Prabowo.

Elektablitas sebagai cawapres tinggi, Menteri BUMN Erick Thohir dinilai berpotensi memenangkan Ganjar atau Prabowo
Foto: Republika/Prayogi
Elektablitas sebagai cawapres tinggi, Menteri BUMN Erick Thohir dinilai berpotensi memenangkan Ganjar atau Prabowo

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga Survei Indonesia (LSI) mengeluarkan survei politik terbarunya, di mana Prabowo Subianto (35,8%), Ganjar Pranowo (32,2%) dan Anies Baswedan (21,4%) masih  berada di posisi teratas. Dekan FISIP Unhas Dr Phil Sukri, MSi menilai jika tak ada badai politik kemungkinan tak akan ada perubahan yang signifikan terhadap kandidat capres. Sebab kandidat capres yang saat ini muncul sudah mencerminkan kecenderungan masyarakat untuk memilih kandidat capres.

Walau Partai Golkar akan menggelar Munas Luar Biasa untuk mengevaluasi capres, tetapi Sukri yakin capres yang ditentukan Golkar tidak akan mengubah konstelasi capres yang ada. Alasannya belum ada kadernya yang potensial untuk diusung di Pilpres 2024 mendatang, Sukri menduga kemungkinan besar Golkar akan bergabung dengan koalisi PDI Perjuangan atau Gerindra.

"Saat ini untuk kandidat capres sudah mengerucut ke tiga tokoh. Namun saat ini semua parpol masih wait and see melihat kandidat capres cawapres yang akan mereka ajukan," kata dia.

Menurut Sukri, parpol tengah menghitung dengan saksama segala kemungkinan agar dapat memenangkan pilpres. "Hasil survei politik yang dikeluarkan oleh LSI menjadi salah satu parameter untuk mencari kombinasi capres cawapres yang berpotensi untuk dapat memenangkan pilpres," ucap Sukri.

Sukri menduga dinamika yang masih mungkin terjadi ketika koalisi parpol ingin menentukan kandidat cawapres yang akan mendampingi cawapres. Sebab posisi cawapres dinilai sangat vital untuk memenangkan Pilpres 2024, sehingga Sukri mengakui saat ini untuk menentukan cawapres tidaklah mudah.

Berdasarkan survei politik yang dikeluarkan LSI, saat ini Erick Thohir (21,2%) menempati urutan teratas dari kandidat cawapres pilihan masyarakat. Posisi kedua diduduki Ridwan Kamil (19,6%), dan ketiga ditempati Sandiaga Salahuddin Uno (17,5%).

Direktur Eksekutif LSI Djayadi Hanan mengatakan posisi Erick ini merupakan yang tertinggi. Sukri menilai tingginya elektabilitas merupakan suatu yang sangat wajar.

Dengan tingginya elektabilitas Erick diyakini Sukri akan mempermudah ia untuk disandingkan dengan semua kandidat capres yang saat ini ada. Terlebih lagi Erick bukan berasal dari kader salah satu parpol, sehingga tingginya elektabilitas Erick merupakan modal yang sangat berharga untuk dapat disandingkan dengan Ganjar atau Prabowo.

"Karena dari teknokrat dan profesional peluang Erick untuk mendampingi semua capres sangat besar. Namun karena Erick merupakan Jokowi Man, maka akan sulit ia menjadi cawapres koalisi perubahan. Melihat hasil survei LSI sangat strategus untuk memperkuat calon presiden baik itu Ganjar maupun Prabowo. Saat ini tinggal parpol koalisi yang akan menentukan cawapres," ucap Sukri.

Dari survei yang dihimpun LSI menyebutkan, ketika Erick disandingkan baik dengan Ganjar ataupun Prabowo, akan memberikan kemenangan bagi capres yang diusung koalisi parpol. LSI membuat simulasi tiga pasangan capres cawapres.

Ketika Ganjar disandingkan dengan Erick, pasangan ini akan mengungguli Prabowo Subianto-Muhaimin Iskandar dan Anies Baswedan-Khofifah Indar Parawansa dengan kemenangan 34%. Lembaga survei politik ini juga membuat simulasi Prabowo Subianto dipasangkan dengan Erick Thohir juga unggul atas Ganjar Pranowo-Ridwan Kamil dan  Anies Baswedan-Agus Harimurti Yudhoyono dengan tingkat kemenangan 34,8%.

Melihat tingginya elektabilitas Erick berdasarkan hasil survei dari LSI, Sukri melihat Erick dapat melengkapi dan memperkokoh posisi Prabowo. Sedangkan tingginya elektabilitas Erick juga dinilai Sukri penting untuk menjaga elektabilitas Ganjar agar tidak kembali turun. Sebab berdasarkan survei LSI elektabilitas Ganjar belum kembali ke puncak tertingginya di awal tahun 2023 yang mencapai 36,3%.

"Dari survei yang dibuat LSI tersebut membuktikan Erick dapat melengkapi kekurangan dari capres yang ada. Misalnya Erick dapat mewakili NU dan dapat memenangkan capresi Jawa Timur. Erick juga memiliki sumber daya ekonomi yang bisa dipergunakan untuk memenangkan pilpres 2023. Sebagai menteri generasi muda yang berprestasi, Erick juga bisa mengisi dan memikat pemilih dari generasi muda," ucap Sukri.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement