Rabu 05 Jul 2023 11:01 WIB

Program Cinta Lingkungan Kuatkan Pelestarian Alam

Ini program rutin yang kami lakukan untuk mensosialisasikan kegiatan perusahaan.

Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) menggelar berbagai kegiatan lingkungan hidup seperti kelestarian alam dan pengolahan limbah B3.
Foto: Istimewa
Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) menggelar berbagai kegiatan lingkungan hidup seperti kelestarian alam dan pengolahan limbah B3.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) menggelar berbagai kegiatan lingkungan hidup seperti kelestarian alam dan pengolahan limbah B3. Rangkaian kegiatan dilaksanakan secara rutin yang meliputi penanaman mangrove, ngobrol peduli lingkungan, gerakan bersama ciliwung bersih serta pelatihan tangguh bencana bagi jurnalis di Jakarta.

Humas PT PPLI, Arum Tri Pusposari, mengatakan program cinta lingkungan sangat penting untuk menguatkan pelestarian lingkungan di Indonesia terutama dalam mengolah limbah terintegrasi. Di sisi lain, penanaman mangrove yang dilakukan juga sangat penting dalam mencegah abrasi dan dampak pencemaran udara dan logam berat di Kalimantan Timur, dimana Balikpapan merupakan salah satu wilayah operasional PPLI.

"Karena itu komitmen PPLI sebagai perusahaan pengolah limbah B3 dalam bidang lingkungan terus diwujudkan. Di antaranya tanam ratusan bibit mangrove untuk mencegah abrasi akibat dampak pencemaran udara dan logam Berat," ujar Arum dalam keterangan tertulisnya, Rabu (4/7/2023).

Arum mengatakan khusus penanaman mangrove sudah dilakukan di sepanjang pantai Lamaru, Balikpapan. PPLI menanam 200 bibit serta membersihkan beragam sampah. Diharapkan, kegiatan ini dapat menjaga kelestarian alam serta mencegah bahaya abrasi dan kerusakan lingkungan lainnya.

 

"Kami tanam 200 bibit pohon mangrove serta melakukan sosialisasi dampak pencemaran limbah B3. Kami undang juga Dinas LH Balikpapan, jurnalis dan sejumlah relawan lingkungan lainya. Kita berharap apa yang kami lakukan bisa membuat ekosistem pantai jadi lebih asri," katanya.

Dikatakan Arum, PPLI juga telah menggelar pelatihan terhadap sejumlah jurnalis di Jakarta agar memiliki kemampuan dan pengetahuan ketika meliput di saat terjadinya bencana. Termasuk pengenalan terkait limbah B3 yang membahayakan masyarakat dan lingkungan. 

"Ini pelatihan dan program rutin yang kami lakukan untuk mensosialisasikan kegiatan perusahaan dalam upaya melestarikan lingkungan terutama waspada bahaya abrasi dan limbah B3," ujarnya.

Arum menambahkan PPLI juga telah menyerahkan bantuan mesin pencacah sampah organik kepada TPA Manggar di Balikpapan. Mesin tersebut diharapkan mampu meningkatkan produksi magot yang tengah dibudidayakan masyarakat sekitar.

"Kami berharap mesin ini bisa meningkatkan produksi magot yang tengah dibudidayakan oleh TPA Manggar Balikpapan," jelasnya.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement