Ahad 02 Jul 2023 08:21 WIB

Kapolda Papua Akui Uang Permintaan KKB Disiapkan untuk Bebaskan Pilot Susi Air

Kapolda Papua berharap ada itikad baik dari KKB untuk membebaskan sandera.

Kapolda Papua Irjen Mathius D Fakhiri.
Foto: Dok. Humas Polri
Kapolda Papua Irjen Mathius D Fakhiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA--Kapolda Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri berharap kelompok Egianus Kogoya memiliki iktikad baik untuk membebaskan pilot Susi Air Philip Mark Merthens, yang disandera sejak 7 Februari 2023.

"Mudah-mudahan dengan peran serta keluarga, tokoh agama dan tokoh masyarakat maka Egianus mau membebaskan pilot Susi Air yang disandera sejak tanggal 7 Februari lalu," kata Irjen Pol Fakhiri seusai upacara HUT ke-77 Bhayangkara di Mako Polda Papua di Koya Koso, Jayapura, Sabtu (1/6/2023).

Baca Juga

Diakui, saat ini aparat keamanan lebih mengedepankan negosiasi guna membebaskan pilot Philip yang ditawan Egianus Kogoya. Aparat keamanan siap melakukan negosiasi dengan kelompok Egianus dan memenuhi permintaannya asal mereka membebaskan sanderanya.

Ada dua hal yang tidak mungkin disetujui, yaitu merdeka dan senjata api. "Tidak mungkin kami mengabulkan kedua permintaan itu namun untuk uang yang juga diminta akan disiapkan dan diserahkan kepada Egianus Kogoya asal sandera berkebangsaan Selandia Baru itu dibebaskan dan diserahkan ke aparat keamanan," kata Kapolda Papua Irjen Pol Fakhiri menegaskan.

 

KKB pimpinan Egianus Kogoya menyandera pilot Philip Mark sejak tanggal 7 Februari, sesaat setelah mendaratkan pesawatnya di Paro, Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan. Selain menyandera, Egianus Kogoya dan kelompoknya juga membakar pesawat milik Susi Air.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement