Senin 24 Apr 2023 16:58 WIB

Muhammadiyah Yogyakarta Desak Aparat Tindak Tegas Peneliti BRIN AP Hasanuddin

Arif meminta warga Muhammadiyah menyerahkan dugaan ujaran kebencian ini pada polisi.

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Agus raharjo
Ilustrasi Hate Speech / Ujaran kebencian
Foto: Foto : MgRol_94
Ilustrasi Hate Speech / Ujaran kebencian

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pimpinan Muhammadiyah Wilayah (PWM) DIY menyesalkan pernyataan Pakar dan peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Andi Pangerang (AP) Hasanuddin yang disampaikannya melalui media sosial. AP Hasanuddin mengancam akan membunuh seluruh warga Muhammadiyah. AP Hasanuddin dinilai membuat kegaduhan akibat komentarnya soal 1 Syawal 1444 Hijriah.

"Sungguh sangat mengerikan karena bisa memancing kegaduhan, bahkan perpecahan bangsa dan itu tidak boleh terjadi di negara yang berlandaskan Pancasila," kata Sekretaris PWM DIY, Arif Jamali Muis dalam keterangan tertulisnya yang sudah diizinkan untuk dikutip Republika.co.id, Senin (24/4/2023).

Baca Juga

Ia meminta agar aparat kepolisian dapat mengambil tindakan cepat dan antisipatif sesuai undang-undang yang berlaku. Pihaknya juga menyesalkan dan prihatin terhadap pernyataan Profesor Riset Astronomi dan Astrofisika BRIN, Thomas Djamaluddin.

Menurutnya, komentar keduanya sangat provokatif dan diluar batas dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Arif pun meminta kepada umat Islam untuk tidak terpancing dengan pernyataan provokatif tersebut.

 

"Kepada umat Islam untuk tidak terpancing dengan usaha-usaha provokatif yang dapat memecah belah umat, merusak persatuan bangsa, dan mencoreng usaha-usaha menjadikan Islam sebagai agama rahmatan lil 'alamin," ujar Arif.

Diketahui, ramai di media sosial Facebook soal balasan komentar dari peneliti BRIN AP Hasanuddin. Komentar pakar astronomi BRIN itu, menyinggung perbedaan jadwal Idul Fitri 1444 Hijriah warga Muhammadiyah, dan menganggap mereka sebagai musuh bersama dalam hal takhayul, bid'ah dan khurafat.

Awalnya, AP Hasanuddin berkomentar di kolom pernyataan Profesor Riset Astronomi dan Astrofisika BRIN, Thomas Djamaluddin. Di awal mula konflik daring itu, disebutkan Thomas jika Muhammadiyah tidak taat kepada pemerintah soal penetapan Lebaran 2023.

Terkhusus untuk warga Muhammadiyah, Arif juga menekankan bahwa apa yang terjadi saat ini yang menimpa Muhammadiyah karena perbedaan dalam menentukan 1 Syawal dianggap sebagai hal yang biasa dan wajar. Dulu, katanya, KH Ahmad Dahlan beserta santrinya juga diintimidasi ketika melakukan pembaharuan dengan memerbaiki arah kiblat.

"Kyai Dahlan dianggap kiai kafir, bahkan langgarnya dirobohkan dan dibakar. Walau 100 tahun kemudian, umat islam meyakini tentang arah kiblat yang disampaikan oleh Kiai Dahlan, bahkan Kemenag menerbitkan sertifikat/surat keterangan tentang arah kiblat di masjid-masjid," tegas Arif.

Arif juga mengajak seluruh warga Muhammadiyah untuk menyerahkan masalah ancaman dan ujaran kebenciaan terhadap Muhammadiyah ini kepada aparat yang berwajib. Arif menegaskan, salah satu kepribadian Muhammadiyah yakni taat pada perundang-undangan yang berlaku.

"Kita semua konsisten saja dengan arah perjuangan Muhammadiyah, karena apa yang kita lakukan adalah untuk umat dan bangsa, serta selalu mengharapkan ridha Allah SWT," tegas Arif.

Kepada Thomas Djamaluddin, Republika juga sudah mengkonfirmasi pernyataan itu secara langsung. Namun demikian, dirinya meminta waktu untuk menjelaskan lebih jauh dengan mempelajari setiap komentar dari awal.

“Perlu dilihat konteks komentar sebelumnya, sedang saya cari di Facebook saya,” kata Thomas mengklarifikasi.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement