Selasa 07 Mar 2023 18:18 WIB

Banjir Kabupaten Sambas Kalbar, 63.519 Jiwa Terdampak

Banjir merendam 13 kecamatan di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.

Data terbaru dampak banjir di Sambas sejak terjadi awal Maret 2023 yakni merendam 13 kecamatan dan 51 desa, masyarakat yang terdampak sebanyak 63.519 jiwa.
Foto: EPA-EFE/FAZRY ISMAIL
Data terbaru dampak banjir di Sambas sejak terjadi awal Maret 2023 yakni merendam 13 kecamatan dan 51 desa, masyarakat yang terdampak sebanyak 63.519 jiwa.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mencatat, banjir yang terjadi di bagian wilayah Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, sejak awal Maret 2023 telah berdampak pada 63.519 jiwa. "Data terbaru dampak banjir di Sambas sejak terjadi awal Maret 2023 yakni merendam 13 kecamatan dan 51 desa, masyarakat yang terdampak sebanyak 63.519 jiwa," kata Bupati Sambas Satono, saat dihubungi di Sambas, Selasa (7/3/2023).

Satono menyampaikan bahwa bencana banjir yang terjadi dari awal Maret 2023 menyebabkan 15.740 rumah yang dihuni oleh 17.315 keluarga tergenang dan memaksa 149 keluarga mengungsi. "Kami secara rutin melakukan pemantauan di setiap kecamatan. Saya dan unsur Forkopimda melihat langsung kondisi warga terdampak, terutama di desa-desa yang banjirnya paling parah," kata dia.

Baca Juga

Menurut dia, Pemerintah KabupatenSambas, DPRD Provinsi Kalimantan Barat, Badan Amil Zakat Nasional, dan Bank Kalbar telah menyalurkan bantuan kepada warga yang terdampak banjir. Bantuan yang disalurkan kepada korban banjir antara lain makanan, susu untuk anak, dan obat-obatan.

"Kami juga sudah siagakan tenaga medis di setiap puskesmas untuk selalu memonitor perkembangan sehat sakit warga," kata Bupati.

 

Dia mengimbau warga meningkatkan kewaspadaan semasa banjir. "Matikan aliran listrik segera, jangan sampai menjadi risiko kita untuk celaka. Kepada para orang tua yang rumahnya terendam banjir agar melakukan pengawasan ekstra terhadap anak-anak mereka, sebab kondisi air dalam sangat berbahaya bagi keselamatan mereka," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement