Rabu 22 Feb 2023 16:19 WIB

Relokasi Kawasan Bantaran Sungai Bengawan Disetujui

DPRD Kota Solo menyetujui rencana relokasi kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo.

Rep: c02/ Red: Bilal Ramadhan
Warga berjalan melintasi banjir yang menggenangi permukiman di Kampung Sewu, Jebres, Solo, Jawa Tengah. DPRD Kota Solo menyetujui rencana relokasi kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo.
Foto: ANTARA/Maulana Surya
Warga berjalan melintasi banjir yang menggenangi permukiman di Kampung Sewu, Jebres, Solo, Jawa Tengah. DPRD Kota Solo menyetujui rencana relokasi kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO – Ketua DPRD Kota Solo, Budi Prasetyo setuju jika ada rencana relokasi kawasan di sekitar kawasan bantaran sungai Bengawan Solo. 

"Baik itu, karena memang yang selalu terjadi secara berkala itu kan permasalahan yang dihadapi kan pada saat hujan deras kemudian aliran Bengawan Solo dan anak-anak sungainya meluap yang kejadian kemarin di alam ini beberapa kecamatan," kata Budi ketika dihubungi, Rabu (22/2/2023). 

Baca Juga

Kendati demikian, untuk menata kawasan tersebut Budi mengungkapkan bahwa wilayah bantaran tidak berada di wilayah kewenangan pemerintah Kota Solo sehingga relokasi masih belum bisa dilakukan. Oleh sebab itu, koordinasi antara instansi terkait memang perlu segera dilakukan.

"Memang yang perlu dikoordinasikan karena wilayah bantaran hampir sebagian besar di luar kewenangan pemerintah kota, makanya penganggarannya harus selalu dikomunikasikan dengan BBWS dan kementerian PUPR," katanya. 

 

Menurut Budi hal tersebut menjadi dilematis. Di satu sisi pihaknya tidak bisa menganggarkan. Namun, di sisi lain, anggaran dari BBWS belum bisa dimaksimalkan dengan baik untuk mencegah terjadinya banjir kembali. 

"Kita kan gak bisa menganggarkan langsung dari APBD karena bukan kewenangan kita, itu memang kesulitan kita. Di satu sisi anggaran dari BBWS yang diusulkan di Solo tidak maksimal," katanya.

Selain itu, kendati membuatkan rumah susun menjadi salah satu opsi untuk proses normalisasi kawasan Bengawan Kota Solo, Budi menyebut mengingat kota Solo sendiri minim lokasi jadi pekerjaan rumah tersendiri.

"Ya itu salah satu solusi ada relokasi tidak harus dengan susun di program terdahulu misalnya disediakan tanah. Kemudian dicarikan CSR jadi solusinya banyak. Kalau buat rusun perlu alternatif lahan karena beberapa ini sudah ada rusun tapi untuk memenuhi kebutuhan warga kita masih sangat kurang," katanya. 

Sementara itu Pemerintah Kota Solo, Jawa Tengah, akan menata kawasan tinggal di pinggir Sungai Bengawan Solo untuk mengantisipasi terjadinya banjir seperti pekan lalu.

"Dengan kepala BBWS (Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo, red.) kami sudah diskusi, nanti segera kami tindaklanjuti," kata Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka di Solo.

Ia mengatakan terkait rumah-rumah yang ada di pinggir Bengawan Solo tidak lepas karena Solo merupakan kota padat. "Rencananya kalau di Solo, permukiman daerah padat harus hunian vertikal. Kami mulai dari Mojo," pungkasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement