Selasa 31 Jan 2023 21:46 WIB

Presiden Jokowi Buka-bukaan Soal Reshuffle Kabinet

Jokowi pastikan reshuffle lebih ke kinerja bukan urusan politik.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Teguh Firmansyah
Presiden Joko Widodo
Foto: tangkapan layar
Presiden Joko Widodo

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, perombakan kabinet atau reshuffle jajaran menterinya dilakukan dengan mempertimbangkan kinerja para pembantunya tersebut. Meskipun tak memungkiri bahwa ia juga mempertimbangkan sisi politik, namun hal itu bukanlah alasan utama.

“Yang utama memang performa, kinerja. Bahwa ada sisi politiknya pasti juga ada, tapi itu bukan yang utama,” kata Jokowi usai menghadiri perayaan HUT ke-8 Partai Solidaritas Indonesia (PSI) di Jakarta, Selasa (31/1/2023) malam.

Baca Juga

Menurutnya, saat ini kinerja para menteri di kabinet secara umum masih baik-baik saja. Namun ia juga menekankan ada kinerja beberapa menteri yang perlu untuk dievaluasi. Kendati demikian, evaluasi yang dilakukan merupakan hal yang biasa saja.

“Ya kalau secara khusus pasti ada yang performanya, kinerjanya perlu dievaluasi. Biasa kok. Ada koreksi dari setiap perjalanan kan biasa,” ujar Jokowi.

 

Meskipun begitu, saat ditanya apakah pada Rabu esok akan dilakukan reshuffle kabinet, Jokowi enggan menjawabnya secara jelas. Ia hanya meminta masyarakat untuk menunggu pada esok hari.

“Ya ditunggu saja besok. Ditunggu saja besok,” ucapnya sambil tertawa.

Jokowi menyampaikan terdapat beberapa agenda kepresidenan yang harus dilakukannya pada esok hari.

“Oh ya besok besok sore saya ke Bali. Pagi siang masih di Jakarta dan besok itu Rabu pon. Kamisnya kamis wage kalau gak salah. Ya ada agenda besok. Pagi siang,” kata Jokowi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement