Jumat 20 Jan 2023 04:53 WIB

Dinarasikan Negatif, Begini Curhat Pelajar Juara Dance Sport SMPN 1 Ciawi

Video mereka berdansa sempat viral di media sosial dengan narasi negatif.

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Natalia Endah Hapsari
Pertemuan Agnez Mo dan dua pelajar SMP 1 Ciawi juara dance sport.
Foto: dok IG Agnez Mo
Pertemuan Agnez Mo dan dua pelajar SMP 1 Ciawi juara dance sport.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Sepasang siswa-siswi SMPN 1 Ciawi, Kabupaten Bogor yang merupakan atlet olahraga dance sport mengaku sempat sedih. Lantaran video mereka berdansa sempat viral di media sosial dengan narasi negatif.

Kedua siswa-siswi tersebut ialah Devina Anindita dan Kesyia Aditia. Keduanya merasa sedih lantaran tidak dilihat perjuangannya dalam membawa nama baik Kabupaten Bogor pada Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) 2022 Jawa Barat.

Baca Juga

“Sebenarnya sempat sedih juga karena mereka belum tahu perjuangan kita, tapi mereka malah ngejelek-jelekin. Apalagi sampai bilang generasi muda rusak,” kata Devina dan Kesyia di Kantor Diskominfo Kabupaten Bogor, Kamis (19/1/2023).

Keduanya mengaku saat ini sudah kembali bersemangat dan berlatih seperti biasa. Meski pada awalnya mereka sempat kaget dengan beredarnya narasi tersebut.

 

Baik Devina maupun Kesyia sedikit bercerita terkait pengalaman mengikuti dance sport. Mereka memulainya sejak tahun 2019. Ketika itu keduanya memiliki hobi menari, kemudian melihat kelihaian pelatih dance sport-nya yang terus menginspirasi.

Akan tetapi, keduanya pun merasa senang saat diajak bertemu oleh selebriti Agnez Mo beberapa waktu lalu. Mereka mendapat banyak masukan positif dari Agnez Mo. “Sempat kaget di Direct Message (Instagram) ngasih support ngajak ketemuan. Orangnya ramah, baik. Dikasih masukan katanya jadi ke depannya kalau kita sudah dewasa terus lihat anak-anak seusia kita di-bully lagi, kita harus yang memberi support ke mereka biar mental mereka bagus,” imbuhnya.

Sebelumnya, sebuah video memperlihatkan sepasang siswa-siswi SMPN 1 Ciawi tengah dansa viral di media sosial dan dinarasikan generasi rusak. Pihak sekolah pun mengklarifikasi jika siswa-siswi tersebut merupakan atlet cabang olahraga dance sport.

Dalam video yang beredar, seorang siswa dan siswi berhijab berdansa di tengah lapangan sekolah. Di sekelilingnya siswa-siswi lain menonton keduanya menunjukkan aksi dansanya.

Video tersebut dinarasikan sebagai generasi muslim yang dipengaruhi budaya asing. Masih dalam narasi yang sama, disebutkan SMPN 1 Ciawi memasukkan kurikulum dansa dalam pelajaran ekstrakurikuler dalam materi pembelajarannya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement