Rabu 11 Jan 2023 14:27 WIB

BBPOM Bandarlampung Intensifkan Pengawasan Jajanan Chiki Ngebul

BPOM telah melarang sementara waktu penggunaan LN2 pada pangan.

Jajanan chiki ngebul. Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Bandarlampung, Provinsi Lampung,  menyampaikan, pihaknya mulai mengintensifkan pengawasan terhadap jajanan chiki ngebul atau makanan yang mengandung nitrogen cair (LN2), usai adanya kasus keracunan di beberapa daerah.
Foto: Tahta Aidilla/Republika
Jajanan chiki ngebul. Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Bandarlampung, Provinsi Lampung, menyampaikan, pihaknya mulai mengintensifkan pengawasan terhadap jajanan chiki ngebul atau makanan yang mengandung nitrogen cair (LN2), usai adanya kasus keracunan di beberapa daerah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Bandarlampung, Provinsi Lampung,  menyampaikan, pihaknya mulai mengintensifkan pengawasan terhadap jajanan chiki ngebul atau makanan yang mengandung nitrogen cair (LN2), usai adanya kasus keracunan di beberapa daerah.

"Kami telah melakukan penelusuran di sejumlah lokasi di kota ini yang memungkinkan ditemukan jajanan chiki ngebul," kata Pelaksana Tugas Kepala BBPOM Bandarlampung Zamroni, di Bandarlampung, Rabu (11/1/2023).

Baca Juga

Dia mengatakan, dari hasil penelusurannya tersebut, hingga kini BBPOM Bandarlampung bersama pihak terkait masih belum menemukan adanya penjual jajanan chiki ngebul di lokasi-lokasi yang telah ditelusuri. "Oleh karenanya kami juga berharap masyarakat melaporkan jika ditemukan penjualan chiki ngebul agar segera ditindaklanjuti," kata Zamroni.

Ia mengatakan, sebagai langkah kehati-hatian, BPOM telah melarang sementara waktu penggunaan LN2 pada pangan jajanan sampai terbitnya pedoman mitigasi risiko penggunaan LN2. "Oleh sebab itu kami selalu menghimbau kepada masyarakat untuk sementara jangan mengkonsumsi chiki ngebul dan kepada pelaku usaha untuk sementara tidak menjual ataupun memproduksinya terlebih dahulu," kata dia.

 

Sementara itu, Wali Kota Bandarlampung Eva Dwiana pun telah melarang penjualan chiki ngebul di kota ini guna mencegah adanya korban akibat mengonsumsi jajanan tersebut. "Kami larang terlebih dahulu penjualannya, kalau memang produk itu membahayakan, saya tidak tahu kalau ternyata bahaya, tapi katanya itu makanan enak," ujar Eva.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandarlampung Desti Mega Putri, mengatakan, telah berkoordinasi dengan BBPOM atas permasalahan itu. "Tim kami akan turun bersama BBPOM lokasi-lokasi yang mungkin terdapat jajanan tersebut untuk dilakukan pembinaan," kata dia.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement