Jumat 30 Dec 2022 07:00 WIB

Rumah Warga di Mekarsari Sukabumi Ambruk Akibat Hujan Disertai Angin Kencang

Kondisi bangunan yang keropos membuat rumah rawan ambruk saat hujan dan angin kencang

Red: Nur Aini
Warga melihat bangunan rumah yang ambruk akibat angin kencang, ilustrasi. Satu unit rumah warga di Kampung Mekarsari, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, ambruk akibat hujan deras disertai angin kencang pada Kamis (29/12/2022).
Foto: Antara/Siswowidodo
Warga melihat bangunan rumah yang ambruk akibat angin kencang, ilustrasi. Satu unit rumah warga di Kampung Mekarsari, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, ambruk akibat hujan deras disertai angin kencang pada Kamis (29/12/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Satu unit rumah warga di Kampung Mekarsari, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, ambruk akibat hujan deras disertai angin kencang pada Kamis (29/12/2022). "Tidak ada korban jiwa pada kejadian di Desa Cipendey, Kecamatan Surade ini, tetapi seluruh penghuni rumah yang berjumlah enam jiwa harus mengungsi ke rumah kerabatnya," kata Petugas Penanggulangan Bencana (P2BK) Surade Solih Sunarya di Sukabumi, Kamis.

Menurut Solih, kejadian ambruknya rumah yang berada di RT 22, RW 04 tersebut karena hujan deras dan sempat beberapa kali diterjang angin kencang yang melanda daerah itu. Rumah itu ambruk juga dikarenakan kondisi bangunan rumah yang sudah keropos pada bagian kayu penyangganya sehingga tidak bisa menahan beban di atasnya dan akhirnya ambruk. "Saat kejadian, penghuninya sudah terlebih dahulu mengungsi ke tempat yang lebih aman karena mengetahui kondisi rumahnya yang rawan ambruk, sehingga pada peristiwa tersebut tidak terdapat korban luka maupun korban jiwa," katanya.

Baca Juga

Menurut dia, petugas dari unsur Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam) Surade sudah meninjau langsung ke lokasi kejadian untuk melakukan pendataan terkait bantuan darurat dan lainnya. "Kami pun sudah berkoordinasi dengan dinas terkait untuk segera menyalurkan bantuan berupa makanan, pakaian, serta material bangunan untuk memperbaiki rumah itu," katanya.

Solih mengimbau masyarakat khususnya yang tinggal di daerah rawan bencana untuk selalu waspada. Hal itu mengingat cuaca ekstrem akan melanda beberapa wilayah Kabupaten Sukabumi khususnya Kecamatan Surade hingga awal Januari 2023 sesuai prakiraan cuaca yang dirilis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Cuaca ekstrem bisa memicu bencana banjir, longsor, dan lainnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement