Sabtu 17 Dec 2022 15:45 WIB

'Kebut' Pencarian Korban Tertimbun Gempa, Pemkab Cianjur Tambah Alat Berat

Batas waktu maksimal pencarian korban gempa Cianjur yang tertimbun pada 20 Desember.

Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menambah alat berat untuk menuntaskan pencarian delapan orang korban tertimbun longsor di Sate Sinta-Cijedil dan Jalan Mangunkerta, Kecamatan Cugenang. (ilustrasi)
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menambah alat berat untuk menuntaskan pencarian delapan orang korban tertimbun longsor di Sate Sinta-Cijedil dan Jalan Mangunkerta, Kecamatan Cugenang. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menambah alat berat untuk menuntaskan pencarian delapan orang korban tertimbun longsor di Sate Sinta-Cijedil dan Jalan Mangunkerta, Kecamatan Cugenang. Pencarian para korban terus dilakukan menjelang batas waktu maksimal pencarian pada 20 Desember 2022.

Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan, pihaknya menambah lima armada truk untuk menyingkirkan material longsor dan tiga alat berat jenis backhoe, untuk menemukan delapan orang korban yang masih terkubur longsoran akibat gempa 5,6 magnitudo.

Baca Juga

"Kami upayakan pencarian semaksimal mungkin, sebelum batas waktu pencarian yang sudah tiga kali diperpanjang sampai tanggal 20 Desember. Kita tambah lagi lima alat berat, agar jasad korban dapat segera ditemukan," kata dia, Sabtu (17/12/2022).

Herman menjelaskan, hingga hari ke-25 pascagempa Cianjur, proses pencarian masih tetap dilakukan di bawah pengawasan tim SAR gabungan yang terdiri dari TNI/Polri, Basarnas, SAR Bandung, relawan kemanusiaan dari berbagai organisasi serta dinas terkait untuk pengadaan alat berat. Fokus pencarian dilakukan di titik yang diduga keberadaan korban tertimbun dengan harapan segera ditemukan dan dapat dimakamkan dengan layak karena pihak keluarga yang merasa kehilangan masih menunggu kepastian dan berharap jasad anggota keluarganya ditemukan segera.

 

"Pencarian akan lebih dimaksimalkan karena keluarga berharap mereka yang hilang ditemukan dan dapat dimakamkan secara layak. Untuk batas pencarian diperpanjang atau tidak nanti setelah rapat evaluasi di hari terakhir diputuskan," kata Bupati Cianjur.

Akibat gempa 5,6 magnitudo yang mengguncang Cianjur, Senin (21/11/2022) menyebabkan 602 orang meninggal dunia, delapan orang lainnya masih dalam proses pencarian.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement