Senin 11 Jul 2022 13:34 WIB

Hak Jawab Menko Marves atas Berita Harga Sawit

Menko Marves menilai faktanya kondisi di Ukraina pengaruhi Indonesia.

Pekerja menurunkan Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit dari atas mobil di Desa Lemo - Lemo, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Sabtu (2/7/2022). Harga TBS kelapa sawit tingkat pengepul sejak sebulan terakhir mengalami penurunan harga dari Rp2.280 per kilogram menjadi Rp800 per kilogram disebabkan banyaknya produksi.
Foto: ANTARA/Akbar Tado
Pekerja menurunkan Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit dari atas mobil di Desa Lemo - Lemo, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Sabtu (2/7/2022). Harga TBS kelapa sawit tingkat pengepul sejak sebulan terakhir mengalami penurunan harga dari Rp2.280 per kilogram menjadi Rp800 per kilogram disebabkan banyaknya produksi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sehubungan dengan pemberitaan yang dimuat Republika.co.id pada Sabtu (9/7/2022) dengan judul 'Komentar Luhut Soal Harga Sawit Turun karena Ukraina Dipertanyakan', Biro Komunikasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) menyampaikan klarifikasi lewat hak jawab. Kepala Biro Komunikasi Kemenko Marves Andreas Dipi Patria mengatakan, pemberitaan media terhadap Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan terkesan menyalahkan secara personal.

Hak jawab dilayangkan untuk menjelaskan tentang berita berjudul 'Komentar Luhut Soal Harga Sawit Turun karena Ukraina Dipertanyakan' (https://www.republika.co.id/berita/repcw3328/komentar-luhut-soal-harga-sawit-turun-karena-ukraina-dipertanyakan) yang dimuat pada 9 Juli 2022. "Setelah melalui telaah dan kajian yang kami lakukan, pemberitaan-pemberitaan media terhadap Menko Marves Luhut B Pandjaitan pada konteks harga tandan buah segar (TBS) ini menurut hemat kami, terkesan menyalahkan dan menyudutkan secara personal," ujar Andreas, dikutip Senin (11/7/2022).

Baca Juga

Ia melanjutkan, pemberitaan baik judul dan isi berita, yang disampaikan dalam pemberitaan tidak sesuai dengan fakta-fakta sebenarnya yang disampaikan Luhut. "Terutama pada narasi yang menyebutkan dan menjelaskan bahwa Menko Marves secara gamblang menyalahkan Pemerintah Ukraina atas anjloknya nilai jual TBS di pasar global maupun di Indonesia saat ini," katanya.

"Kami melihat kalimat tersebut memiliki kecenderungan untuk membangun opini bahwa Menko Marves menyalahkan Ukraina atas jatuhnya harga sawit, yang sebenarnya Menko Luhut hanya mengungkapkan fakta yang sedang terjadi di Ukraina yang berdampak pada Indonesia. Lebih lanjut kami bahwa Menko Marves tidak menyalahkan Ukraina, namun yang diungkapkan adalah mekanisme pasar sebagai bentuk sebab akibat," tulis Andreas dalam hak jawabnya.

 

Terkait pemberitaan harga TBS, Andreas mengatakan, Kemenko Marves khawatir isu ini akan digiring ke arah yang kurang tepat dan bijak. "Sehingga akan timbul kegaduhan atau polemik dan menjadi 'bola liar' di tengah-tengah publik yang bisa dimanfaatkan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement