Selasa 26 Apr 2022 01:20 WIB

Bandara El Tari Siapkan Tiga Posko Mudik Antisipasi Lonjakan Pemudik

Pada tahun-tahun sebelumnya, posko mudik hanya ada satu.

Sejumlah calon penumpang pesawat menunggu jadwal keberangkatan di bandara El Tari Kupang, NTT, Rabu (9/3/2022). Bandara El Tari Siapkan Tiga Posko Mudik Antisipasi Lonjakan Pemudik
Foto: Antara/Kornelis Kaha
Sejumlah calon penumpang pesawat menunggu jadwal keberangkatan di bandara El Tari Kupang, NTT, Rabu (9/3/2022). Bandara El Tari Siapkan Tiga Posko Mudik Antisipasi Lonjakan Pemudik

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- PT Angkasa Pura I Bandara El Tari Kupang, Nusa Tenggara Timur menyiapkan tiga posko arus mudik mengantisipasi melonjaknya pemudik. "Ada tiga posko yang kami siapkan, yakni posko keamanan, posko kesehatan dan posko terpadu," kata GM Angkasa Pura I bandara El Tari Kupang I Nyoman Noer Rohim, Senin (25/4/2022).

Ia mengatakan, penyiapan posko itu berkaitan dengan upaya dari manajemen bandara El Tari dalam mengantisipasi kenaikan arus mudik di bandara tersebut setelah pemerintah mengizinkan kembali masyarakat untuk mudik. Ia mengatakan biasanya jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya pembukaan posko hanya satu, yakni posko terpadu yang letaknya tak jauh dari pintu masuk keberangkatan.

Baca Juga

Nyoman menjelaskan saat ini semenjak adanya kelonggaran dari pemerintah terkait protokol kesehatan, jumlah penumpang khususnya pemudik yang melewati bandara itu berkisar dari 29 ribu hingga 30 ribu pemudik per hari.

"Ini merupakan peningkatan yang cukup signifikan," ujar dia.

 

Ia juga memprediksi jumlah pemudik akan terus meningkat baik itu yang tiba maupun yang berangkat. Ia mengatakan di tiga posko itu nantinya ditempatkan sejumlah petugas dengan SOP-nya masing-masing. Misalnya, untuk keamanan ada pihak dari TNI AU.

Sementara untuk kesehatan akan bekerja sama dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kupang. Di posko terpadu, terdapat petugas keamanan dan kesehatan.

Pantauan di Bandara El Tari, aktivitas pemudik memang sudah terlihat meningkat. Beberapa di antaranya justru memilih mudik sejak awal untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan pemudik pada saat hari raya.

"Berangkat lebih awal lebih baik. Karena selain harga tiket terjangkau, pemudik juga masih sedikit," ujar Akbar Ruslam yang akan mudik ke Jawa Timur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement