Rabu 26 Jan 2022 19:10 WIB

Majelis Adat Sunda tak Tahu Kasus Arteria Dilimpahkan ke Polda Metro

Majelis Adat Sunda belum menerima informasi resmi dari Polda Jabar.

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Andri Saubani
Massa yang tergabung dalam Padepokan Rongkad Jagat Galunggung melakukan unjuk rasa menuntut agar anggota Komisi III DPR RI dari PDI Perjuangan Arteria Dahlan mengundurkan diri dari jabatannya, di Kantor DPRD Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (24/1/2022). Kasus Ateria Dahlan diketahui dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.
Foto: Antara/Adeng Bustami
Massa yang tergabung dalam Padepokan Rongkad Jagat Galunggung melakukan unjuk rasa menuntut agar anggota Komisi III DPR RI dari PDI Perjuangan Arteria Dahlan mengundurkan diri dari jabatannya, di Kantor DPRD Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (24/1/2022). Kasus Ateria Dahlan diketahui dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Majelis Adat Sunda angkat bicara terkait pelimpahan laporan pengaduan terhadap Arteria Dahlan dari Polda Jawa Barat ke Polda Metro Jaya sejak Selasa (25/1/2022) kemarin. Mereka belum menerima informasi resmi dari pihak kepolisian.

"Kalau berkaitan dengan pelimpahan laporan pengaduan ke Polda Metro Jaya sampai detik ini belum mendapatkan berita itu (dari kepolisian)," ujar Pupuhu Agung Dewan Karatuan Majelis Adat Sunda, Ari Mulia Subagja Husein saat dihubungi, Rabu (26/1/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan pemberitahuan terkait pelimpahan kasus tersebut belum secara resmi diperoleh. Sehingga, pihaknya masih merasa proses penanganan kasus tersebut berada di Polda Jabar.

"Iya, kan harus resmi telepon atau surat. Saya menganggap ini masih di proses di Polda Jabar," katanya.

 

Terkait dengan permintaan maaf Arteria Dahlan, Ari melihat tindakan tersebut seolah-olah terpaksa dan yang bersangkutan tidak menyadari kesalahan yang diperbuat. Oleh karena itu pihaknya tetap keukeuh melaporkan ke kepolisian.

"Itu dilakukan dengan seolah-olah terpaksa dan tidak menyadari kesalahannya kami menganggap masih seperti itu. Maka kami melaporkan ke Polda untuk efek jera," ungkapnya.

Ia mengimbau Arteria Dahlan dan seluruh pejabat publik untuk berhati hati dalam membuat pernyataan dan tidak menyinggung perasaan orang. Sebab landasan bermasyarakat di Indonesia mengedepankan pancasila.

"Bukan hanya suku Sunda tapi Indonesia karena kita berpancasila bahwa di situ jelas berperikemanusiaan salah satu cirinya saling menghargai, saling menghormati sesama manusia. Jangan seenaknya kita lihat Arteria bukan sekali dua kali sikap pongahnya, menjadi pelajaran untuk dia," katanya.

Polda Jawa Barat mengungkapkan laporan pengaduan Majelis Adat Sunda terhadap Anggota DPR RI Komisi III Arteria Dahlan dilimpahkan ke Polda Metro Jaya. Pelimpahan kasus tersebut sudah dilaksanakan pada Selasa (25/1/2022) kemarin.

"Laporan pengaduan tersebut (Majelis Adat Sunda) sudah dilimpahkan ke Polda Metro Jaya pada tanggal 25 Januari 2022," ujar Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Polisi Ibrahim Tompo saat dihubungi, Rabu (26/1/2022).

Ia menuturkan pelimpahan kasus tersebut ke Polda Metro Jaya disebabkan peristiwa kejadian terjadi di wilayah Jakarta. "Karena pertimbangan kejadiannya di wilayah Jakarta," katanya.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement