Jumat 12 Feb 2021 06:11 WIB

Kolaborasi Ikatan Pemulung-Le Minerale Salurkan Beasiswa

100 anak pemulung mendapatkan beasiswa tersebut.

Penyerahan beasiswa secara simbolis kepada salah satu orang tua yang berprofesi sebagai pemulung.
Foto: Dok. Pri
Penyerahan beasiswa secara simbolis kepada salah satu orang tua yang berprofesi sebagai pemulung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebanyak 100 anak pemulung mendapatkan beasiswa dari Ikatan Pemulung Indonesia (IPI). Ini merupakan hasil kerjasama IPI dengan Le Minerale Melalui Program BAPI (Beasiswa Anak Pemulung Indonesia). Dibentuk sejak tahun 1991 lalu oleh pendiri (Alm) Cathy Lengkong, anggota komunitas IPI kini sudah tersebar di 25 Provinsi di Indonesia. 

Dengan tujuan meningkatkan harkat hidup, para pemulung dan pelapak bersatu mulai dari memperjuangkan hak-hak kesejahteraan hingga membina dan meningkatkan sumber daya manusia peluang agar dapat menjadi Laskar Mandiri Mitra Lingkungan Hidup. 

Ketua Umum IPI, Prispolly Lengkong mengatakan, ada empat program utama yang di andalkan IPI, Yakni Kawasan Industri Pemulung (KIP) dan Kawasan Usaha Pemulung (KUP) yang lahir sebagai program kerja sejak 2018 lalu.  

"Kedua program ini bertujuan untuk mensejahterakan dan meningkatkan kesejahteraan para pemulung. Yakni meningkatkan potensi pemulung, terutama dari sisi ekonomi berupa pendapatan harian dan penambahan volume kapasitas daur ulang," kata dia, Kamis (11/2).

 

Berikutnya adalah dalam hal menyejahterakan dan pengembangan keluarga, yakni program KOPI (Koperasi untuk sembako murah) dan Program Beasiswa Anak Pemulung Indonesia (BAPI). BAPI disediakan untuk meningkatkan pendidikan di lingkungan keluarga pemulung dengan menjaring beasiswa dari kepedulian dan bentuk tanggung jawab sosial pihak swasta.

Gayung bersambut, Prispolly menuturkan bahwa perusahaan air minum dalam kemasan (AMDK), Le Minerale turut mendukung program IPI dengan memberikan beasiswa senilai Rp500 juta kepada 100 anak pemulung di Indonesia yang terancam putus sekolah atau sudah putus sekolah. IPI menargetkan selama bulan Februari ini ke-100 anak pemulung tersebut sudah menerima program beasiswa ini.

"Kami berterimakasih atas dukungan dan kepedulian Le Minerale akan anak pemulung. Apa yang Le Minerale lakukan tidak hanya demi pendidikan saja, namun juga sebagai upaya turut meningkatkan taraf hidup para pemulung," ujad Prispolly. 

Prispolly berharap dukungan Le Minerale akan terus berlanjut, terutama dalam hal memanusiakan dan meningkatkan harkat pemulung secara berkesinambungan. Sehingga ada sinergi antara produsen dan pelaku dibawah, terutama para pemulung sebagai pengambil sampah dan limbah barang.

Sustainability Director PT Tirta Fresindo Jaya, Ronald Atmadja mengatakan, peran pemulung sebagai garda depan proses daur ulang plastik tidak hanya berkontribusi terhadap kebersihan lingkungan dan membantu menekan debit sampah saja. Namun, secara sosial ekonomi juga turut membantu dengan menjadi lapangan pekerjaan bagi jutaan orang.

"Program beasiswa yang dilakukan Le Minerale merupakan upaya tanggung jawab sosial perusahaan dalam mendukung keberlanjutan pendidikan anak-anak para pemulung. Le Minerale berharap bantuan ini dapat meringankan beban dan juga menumbuhkan semangat belajar anak-anak sehingga mereka tetap dapat meneruskan pendidikannya," kata dia.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement