Selasa 17 Mar 2020 21:03 WIB

KPU Harus Mundurkan Pilkada 2020

KPU harus bertanggung jawab jika suspect COVID-19 bertambah banyak

Pekerja mempersiapkan kotak suara logistik Pilkada untuk didistribusikan di Gudang Logistik KPU Kabupaten Bogor, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Jumat (22/6). (Antara/Yulius Satria Wijaya)
Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Pekerja mempersiapkan kotak suara logistik Pilkada untuk didistribusikan di Gudang Logistik KPU Kabupaten Bogor, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Jumat (22/6). (Antara/Yulius Satria Wijaya)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik Ujang Komaruddin mengatakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) harus memundurkan jadwal Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020.

Hal itu mengingat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sudah menetapkan status darurat nasional karena wabah Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) hingga 29 Mei 2020."Jika (COVID-19) sudah dianggap darurat nasional, KPU bisa memundurkannya," kata Ujang melalui pesan singkat Selasa (17/3).

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) itu mengingatkan KPU harus bertanggung jawab jika suspect COVID-19 bertambah banyak karena kegiatan prapilkada seperti kampanye yang diadakan sesuai dengan jadwal karena pilkada tidak diundur."Nanti jika banyak yang ter-suspect karena kampanye, KPU harus bertanggung jawab," katanya menandaskan.

Sebelumnya, BNPB menyatakan telah memperpanjang status keadaan tertentu darurat bencana wabah akibat COVID-19. Dalam surat keputusan bernomor 13.A Tahun 2020, Kepala BNPB Letnan Jenderal TNI Doni Monardo mengatakan memperpanjang keadaan darurat ini dari 29 Februari sampai dengan 29 Mei 2020. 

 

Jika sampai tanggal tersebut COVID-19 masih menyebar secara masif, pengunduran pilkada, kata Ujang, adalah sebuah keniscayaan. Namun, jika hingga tanggal tersebut, COVID-19 sudah bisa ditanggulangi oleh Pemerintah, Ujang mengatakan bahwa Pilkada 2020 masih bisa lanjut sesuai dengan rencana.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement