Jumat 31 Jan 2020 15:52 WIB

Kiai Said Sebut Anies Sebagai Gubernur Indonesia

Anies hadir dalam acara peletakan batu pertama gedung PBNU di Kantor PBNU.

Rep: Muhyiddin/ Red: Teguh Firmansyah
Ketua Umum PBNU, Said Aqil Siradj.
Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Ketua Umum PBNU, Said Aqil Siradj.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Prof KH Said Aqil Siradj menyebut Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan sebagai gubenur Indonesia. Hal ini disampaikan Kiai Said dalam acara peletakan batu pertama gedung baru PBNU di Kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Jumat (31/1).

Di awal sambutannya, Kiai Said menyebut nama-nama tokoh yang hadir dalam acara tersebut. Hingga akhirnya Kiai Said pun menyebut nama Anies.

Baca Juga

"Para pejabat pemerintah yang hadir wabilkhusus, guberbur Indonesia Sayyidul Habib Anies Baswedan. Ini cucu dari pahlawan nasional Bapak Abdurrahaman Baswedan dari Kuningan Cirebon. Bukan dari Garut, dari Kuningan pak," ujar Kiai Said yang kemudian disambut tawa hadirin.

Anies menghadiri acara tersebut dengan mengenakan pakaian batik dan kopiah hitam. Mendengar candaan Kiai Said itu, Anies pun tampak tertawa sembari menyatukan kedua tangannya ke atas sebagai bentuk penghormatan kepada Kiai Said.

 

Selain dihadiri Anies, acara tersebut juga dihadiri ulama dan pengurus besar NU. Di antaranya, Rais Aam PBNU KH. Miftahul Akhyar, Katib Aam PBNU KH Yahya Cholil Staquf, Waketum PBNU KH Maksum Mahfudz, dan Sekjen PBNU Helmy Faishal Zainy.

Sementara, dari unsur pemerintah hadir Wakil Menteri Agama Zainut Tauhud Sa'adi, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Menteri Desa Abdul Halim Iskandar, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, dan Menteri Kominfo Johnny G Plate.

Selain itu, hadir pula duta besar dari sejumlah negara, seperti duta besar Korea Selatan, Singapura, Australia, India, Prancis, dan Jepang. Tidak hanya itu, hadir juga perwakilan dari OJK dan Bank Indonesia.

Selanjutnya, Kiai Said kemudian memberikan tausiyah tentang keharmonisan. Menuru dia, keharmonisan itu ada dua, yaitu harmonis dengan tuhan dan harmonis dengan manusia. Selain itu, Kiai Said juga menjelaskan tentang peradaban dan kebudayaan.

Dalam tausiyahnya, dia pun mengingatkan kepada umat Islam Indonesia untuk membedakan antara agama dan budaya. Menurut dia, pakaian gamis dan surban itu merupakan contoh dari produk kebudayaan Arab, sehingga tidak bisa dicampur adukkan dengan agama.

"Jadi budaya jangan dicampuradukkan dengan agama," kata Kiai Said.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement