Rabu 20 Mar 2024 16:19 WIB

BRIN Tekan Perjanjian Kolaborasi Luar Angkasa dengan Indian Space Research Organisation

Indonesia-India jalin kolaborasi baru sektor luar angkasa.

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko. BRIN jalin kolaborasi baru dengan dengan Indian Space Research Organisation (ISRO).
Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko. BRIN jalin kolaborasi baru dengan dengan Indian Space Research Organisation (ISRO).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menyepakati perjanjian kolaborasi luar angkasa baru dengan Indian Space Research Organisation (ISRO). Perjanjian tersebut disepakati melalui penandatanganan Perjanjian Implementasi Pengalihan Hak Fasilitas Telemetri, Pelacakan, dan Komando (TTC) Biak Terpadu pada Selasa (19/3/2024), menurut pernyataan Kedutaan Besar India di Jakarta, Rabu.

Perjanjian yang ditandatangani adalah juga berupa Pengaturan Pelaksana Pengoperasian, Pemeliharaan dan Pemanfaatan Telemetri, Pelacakan, dan Komando (TTC) Biak Terpadu, Fasilitas Satelit dan Kendaraan Peluncur. Perjanjian tersebut ditandatangani di hadapan Ketua BRIN Laksana Tri Handoko dan Duta Besar India untuk Indonesia Sandeep Chakravorty.

Baca Juga

Pada acara penandatanganan, menurut pernyataan itu, Dubes Sandeep menyampaikan bahwa saat ini sektor luar angkasa India sedang mengalami pertumbuhan dan aktivitas yang luar biasa. Ia juga menyebutkan bahwa pengerjaan program penerbangan luar angkasa manusia pertama di India "Gaganyaan" mengalami kemajuan pesat dan akan selesai pada 2025.

"Astronaut untuk penerbangan luar angkasa manusia telah diseleksi dan sedang menjalani pelatihan yang ketat," kata Sandeep.

Sembari mengapresiasi kemajuan Indonesia dalam komunikasi luar angkasa sektor publik dan swasta, Sandeep menyebut keberhasilan India dalam meluncurkan satelit mikro. Ia menyambut baik minat perusahaan-perusahaan Indonesia di sektor itu.

Sandeep menegaskan kembali keinginan India untuk bekerja sama di bidang luar angkasa dengan negara-negara sahabat. Sementara itu, seperti yang dikutip dalam pernyataan Kedubes India, Ketua BRIN Handoko menyambut baik penandatanganan Perjanjian Implementasi. Ia mengharapkan kerja sama yang berkelanjutan dan meningkat antara India dan sektor luar angkasa Indonesia.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement