Jumat 08 Mar 2024 12:17 WIB

Satu Warga Suspek Antraks, Dinkes Gunungkidul Terjunkan Tim Survei

Warga Gunungkidul yang dirawat di RSUD Prambanan diduga suspek antraks.

Rep: Antara/ Red: Qommarria Rostanti
Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Gunungkidul bersiap melakukan penyemprotan dekontaminasi bakteri aktraks (ilustrasi). Satu warga Gunungkidul menjadi suspek antraks.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Gunungkidul bersiap melakukan penyemprotan dekontaminasi bakteri aktraks (ilustrasi). Satu warga Gunungkidul menjadi suspek antraks.

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNGKIDUL -- Seorang warga Kapanewon, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menjadi suspek antraks. Yang bersangkutan harus dirawan di rumah sakit di Sleman. Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul, menurunkan tim untuk melakukan survei di lapangan menindaklanjuti hal tersebut.

Pelaksana tugas Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul Dewi Irawaty mengatakan pihaknya mendapat laporan dari Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman terkait satu warga Gunungkidul yang dirawat di RSUD Prambanan yang diduga suspek antraks. "Kami dapat info kemarin siang menjelang sore. Ada satu warga Gedangsari suspek antraks dan dirawat di RSUD Prambanan," kata Dewi (8/3/2024).

Baca Juga

Ia mengatakan, saat ini pihaknya sudah melakukan koordinasi dengan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan terkait penanganan selanjutnya. Selain itu, kata Dewi, Dinkes telah menurunkan tim untuk melakukan survei di lapangan, termasuk cek kesehatan hewan, pendataan hewan sakit, apakah ada warga yang mengonsumsi daging hewan yang mati dan pengambilan sampel.

"Kami belum bisa melaporkan secara lengkap, baru melacak di lapangan. Kita akan melihat dulu apakah ada gejala dari warga lain. Saat ini memang sudah ada satu yang suspek antraks," katanya.

Dewi mengimbau kepada masyarakat agar kalau ada hewan sakit atau mati jangan dipotong, apalagi dibrandu (disembelih dan dibagi-bagi). "Kalau mengonsumsi daging, pastikan dari hewan yang sehat dan rebus sampai matang," katanya.

Panewu Gedangsari Eko Kristianto mengatakan seorang warga Padukuhan Kayoman, Kalurahan Serut diduga suspek antraks. Namun demikian, pihaknya juga belum mengetahui secara pasti, karena masih dilakukan penelusuran.

Ia menyebut jika ada sapi yang mati di rumah warga suspek antraks tersebut. "Kebetulan di rumahnya ada sapi mati, tetapi tidak disembelih dan Puskeswan melakukan penguburan sapi," kata Eko.

Bupati Gunungkidul Sunaryanta mengingatkan kepada masyarakat jika ada hewan ternak mati untuk tidak dikonsumsi atau sering disebut brandu. Lebih baik dikuburkan.

"Jangan brandu kalau itu tidak dilakukan, ada Puskeswan. Karena itu bisa berdampak," kata bupati.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement