Jumat 29 Dec 2023 19:38 WIB

Ravindra Airlangga: Bioprospeksi Langkah Penting Jaga Konservasi

Untuk menjaga konservasi hayati, Revindra mendukung pengembangan bioprospeksi.

Anggota DPR RI, Ravindra Airlangga, mendukung pengembangan bioprospeksi di Indonesia.
Foto: Dok Ravindra
Anggota DPR RI, Ravindra Airlangga, mendukung pengembangan bioprospeksi di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota DPR RI, Ravindra Airlangga, mendukung pengembangan bioprospeksi di Indonesia. Dia menyakini inisiatif tersebut merupakan langkah penting untuk menjaga konservasi hayati.

“Indonesia adalah dengan dengan keanekaragaman hayati yang sangat kaya. Seharusnya ini menjadi peluang yang sangat penting bagi kita untuk pengembangan bioprospeksi dan sekaligus menjadi langkah penting untuk konservasi kekayaan hayati kita,” kata Ravindra dalam keterangan tertulisnya yang diterima Republika, Jumat (29/12/2023).

Politisi muda Partai Golkar ini menjelaskan tanaman-tanaman yang tumbuh di nusantara mengandung unsur yang bisa digunakan sebagai bahan dasar untuk farmakologi dan enzim industri. “Ada senyawa yang bisa diderivasikan dari tanaman-tanaman Indonesia yang kemudian digunakan sebagai bahan dasar pembuatan obat farmakologi, enzim industri dan hal lainnya,” kata dia.

Karena itu Ravindra berharap ada timbal balik komersil untuk Indonesia dari usaha bioprospeksi tersebut. “Dalam UU KSDAHE kami harap apabila kekayaan Sumber Daya Genetik menghasilkan produk komersial, maka diharapkan ada bagi hasil ke negara pemilik SDG. Ini akan diperkuat ke depannya oleh RUU SDG yang dicanangkan. Contohnya ada obat kanker yang dihasilkan dari tanaman taxus sumatera yang sudah dikomersialkan oleh perusahaan mancanegara,” ujar anggota DPR RI Komisi IV dari Fraksi Partai Golkar tersebut.

Bioprospeksi berdasarkan definisi Prof Hadi S. Alikodra adalah upaya penelusuran, klasifikasi, dan investigasi secara sistematik produk yang berguna seperti senyawa kimia baru, bahan aktif, gen, protein, serta informasi genetik lain untuk tujuan komersil dengan nilai ekonomi aktual dan potensial yang ditemukan dalam keragaman hayati.

Menurut Prof Hadi, bioprospeksi dilakukan dalam empat tahap. Tahap pertama, inventarisasi pengetahuan lokal, eksplorasi sumber daya hayati, dan koleksi specimen.

Tahap kedua, identifikasi dan isolasi senyawa aktif/informasi genetis, karakterisasi dan produksi senyawa spesifik. Tahap ketiga, penapisan [screening] dan konfirmasi aktivitas biologis, dan tahap keempat, pengembangan produk dan pengujian, serta komersialisasi produk.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement