Selasa 14 Nov 2023 07:15 WIB

Dewan Pakar HA IPB: Desa Harus Jadi Pusat Pembangunan

Desa merupakan tempat tinggal mayoritas penduduk Indonesia.

Suasana Desa Pucung Gunungkidul, Yogyakarta, Selasa (26/9/2023).
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Suasana Desa Pucung Gunungkidul, Yogyakarta, Selasa (26/9/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Dewan Pakar Himpunan Alumni Institut Pertanian Bogor (HA IPB), Basatanul Arifin, menegaskan bahwa untuk mewujudkan Indonesia Emas pada 2045, pemerintah harus menjadikan desa sebagai episentrum pembangunan.

Basatanul mengatakan bahwa ada beberapa pertimbangan penting yang mendasari gagasan mengapa desa harus menjadi episentrum pembangunan bangsa ini ke depan.

Baca Juga

Pertimbangan tersebut di antaranya yaitu, desa merupakan tempat tinggal mayoritas penduduk Indonesia.

Hal ini dibuktikan berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2022, sebanyak 66,9 penduduk Indonesia tinggal di desa.

 

Dari situ HA IPB mengartikan bahwa pembangunan desa akan berdampak langsung pada mayoritas penduduk Indonesia.

Kemudian, pertimbangan selanjutnya karena desa memiliki potensi besar untuk berkembang. Pasalnya desa memiliki sumber daya alam yang melimpah seperti lahan pertanian, perkebunan, perikanan, dan pariwisata.

Ketersediaan lahan tersebut patut dinilai sebagai modal utama untuk menciptakan ketahanan pangan yang saat ini menjadi isu strategis skala nasional maupun global.

"Intinya pembangunan desa yang terencana dan berkelanjutan dapat mengurangi kesenjangan antara desa dan kota," kata dia di Jakarta, Senin (13/11/2023).

Ia memaparkan u​​ntuk menguatkan gagasan tersebut dapat dibuktikan menggunakan kajian yang dilakukan tim ahli HA IPB terhadap tingkat ketimpangan distribusi pendapatan atau kekayaan dalam suatu wilayah.

Dari penelitian itu diketahui meski pun mayoritas penduduk yang tinggal di pedesaan bermata pencaharian sebagai petani, buruh tani, buruh tidak tetap dan lain-lain. Tapi angka ketimpangan rasio gini di pedesaan lebih rendah ketimbang perkotaan.

"Nilai rasio gini pedesaan sebesar 0,339 persen, lebih rendah dari angka perkotaan yakni sebesar 0,402 persen," kata dia.

Menurutnya, gagasan untuk menjadikan desa sebagai episentrum pembangunan adalah salah satu dari sembilan rumusan program strategis yang disusun tim ahli HA IPB untuk menjadi pedoman menuju Indonesia Emas 2045.

Setiap program strategis tersebut disusun secara rinci dan komprehensif ke dalam dokumen resmi berupa Buku Putih Agro-maritim.

"Buku itu​​ akan diserahkan kepada pemerintah saat ini, dan juga kepada ketiga calon presiden dan wakil presiden yang ada. Harapannya semua yang terkandung di dalamnya dapat mereka implementasi kan," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement