Rabu 08 Nov 2023 22:22 WIB

Agar Pariwisata RI Semakin Bergairah

InJourney dorong peningkatan kunjungan wisatawan.

HIPMI mendorong pengembangan pariwisata.
Foto: dok web
HIPMI mendorong pengembangan pariwisata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia merupakan negara dengan seribu destinasi wisata yang indah. Ada Bali yang terkenal dengan keindahan alam dan pesisirnya yang luar biasa memikat wisatawan mancanegara. Ada pula Raja Ampat dengan jejeran pulau kecil dan air biru yang enak dilihat. 

belum lagi wisata pesisir di Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, dan banyak lagi. Negeri ini merupakan surga para traveler.

Baca Juga

Pemulihan sektor pariwisata pasca-Covid di Indonesia membuka pintu bagi wisatawan mancanegara. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisman menembus lebih dari 8,5 juta kunjungan hingga September 2023, alias meningkat 144,57 persen year-on-year (YoY).

Provinsi Bali menjadi pintu masuk utama wisman yakni mencapai 3,91 juta, disusul Jakarta 1,41 juta orang. Sementara itu, jumlah wisatawan domestik juga meningkat 12,81 persen YoY.

 

Adapun tingkat penghunian kamar (TPK) hotel berbintang juga telah mencapai 53,02 persen. Angka ini tumbuh 3,00 poin secara tahunan, dengan tiga provinsi terbanyak adalah Kalimantan Timur, Bali, dan Banten.

Melalui InJourney, pemerintah berharap industri pariwisata Indonesia akan terus berkembang. Meski sudah rebound pasca pandemi, namun terdapat perubahan besar yang terjadi pada industri pariwisata dan ekonomi kreatif. Pandemi membuat perubahan tren wisata sehingga diperlukan pengembangan pada industri pariwisata. 

Disadari bahwa pola berwisata masyarakat sebelum dan sesudah pandemi memang tak jauh berbeda namun wisatawan ingin melihat langsung dan berexperience di destinasi pariwisata yang ingin dikunjungi. Untuk itu, terdapat perubahan besar pada industri ini yang mana tidak hanya mengandalkan promosi pariwisata saja namun juga dibarengi dengan pengembangan destinasi pariwisata. 

Saat ini, InJourney tengah terlibat aktif dalam pengembangan dan aktivasi di destinasi pariwisata khususnya 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) seperti Labuan Bajo, Likupang, Borobudur, Danau Toba, dan Mandalika. Selain itu, perseroan tengah berfokus pada pengembangan KEK Kesehatan Sanur yang nantinya akan ada sarana akomodasi yang terdiri dari hotel dan resort hingga 1.000 kamar, fasilitas bagi elderly people, Ethnobotanical Garden, Convention Center bertaraf internasional yang mampu menampung hingga 5.000 orang, area komersial, sentra UMKM, dan berbagai fasilitas lainnya. 

Selain KEK Sanur, InJourney juga mencanangkan Candi Borobudur sebagai “Spiritual Tourism”, salah satunya ialah dengan pligrim tourism atau mengenalkan Candi Borobudur sebagai spiritual destination kepada inbound tour operator khususnya dari Thailand dan negara Asia lainnya yang berbasis Buddhist seperti Kamboja. 

Selain beberapa pengembangan destinasi wisata tadi, saat ini InJourney juga fokus untuk menciptakan atraksi melalui international event. Setelah sukses menggarap MotoGP di Sirkuit Mandalika pada Oktober lalu. Kini, InJourney juga sedang bersiap untuk menyelenggarakan Aquabike Jetski World Championship 2023 di Danau Toba. Sejumlah logistik disiapkan demi memastikan kelancaran acara pada 22-26 November 2023.

Terbaru, InJourney melalui entitas anaknya, Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) juga baru menandantangi kerja sama investasi KEK Pariwisata Mandalika dengan sejumlah investor. Pertama, ITDC meneken Heads of Agreement dengan PT Arena Pacu Nusantara terkait pengembangan The Horse Tainment Estate atau Pacuan Kuda.

Komisaris Independen InJourney Elwin Mok mengungkapkan "InJourney terus berupaya mendongkrak pertumbuhan usaha, InJourney juga terus membuka peluang kolaborasi bisnis, dan Keterlibatan investor juga diperlukan untuk mendongkrak ekspansi perusahaan"

"Kedepan sinergi HIPMI dan InJourney dapat meningkatkan kemitraan bisnis lokal dan mancanegara serta terciptanya ide-ide baru di dunia industri kreatif, aviasi dan pariwisata di tanah air, ungkapnya sambil menutup diskusi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement