Jumat 20 Oct 2023 23:49 WIB

BPBD Garut Asesmen Rumah Warga yang Rusak Akibat Gempa

Gempa bumi berkekuatan Magnitudo 5,6 mengguncang Garut pada Kamis (19/10/2023).

Satu unit rumah warga di Desa Sindangsari, Kecamatan Cimerak, Kabupaten Pangandaran, dilaporkan mengalami kerusakan terdampak guncangan gempa bumi yang berpusat di wilayah Kabupaten Garut pada Kamis (19/10/2023) malam.
Foto: Dok Tagana Kabupaten Pangandaran
Satu unit rumah warga di Desa Sindangsari, Kecamatan Cimerak, Kabupaten Pangandaran, dilaporkan mengalami kerusakan terdampak guncangan gempa bumi yang berpusat di wilayah Kabupaten Garut pada Kamis (19/10/2023) malam.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Jawa Barat, melakukan asesmen untuk mengecek kebenaran rumah warga di Kecamatan Wanaraja yang rusak akibat gempa bumi atau karena faktor lain.

"Sedang dicek oleh Forkopimcam," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Garut Aah Anwar Saefulloh di Garut, Jumat (20/10/2023).

Baca Juga

Ia mengatakan, gempa bumi berkekuatan Magnitudo 5,6 yang berlokasi di 114 km Barat Daya Kabupaten Garut dengan kedalaman 18 km mengguncang Garut pada Kamis (19/10/2023) sekitar pukul 21.00 WIB. Guncangan gempa itu, kata Aah, secara keseluruhan tidak ada kerusakan. Namun ada laporan salah satu rumah warga di Kecamatan Wanaraja diduga rusak akibat gempa.

Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Garut Wardi Sudrajat menambahkan sampai saat ini belum ada laporan resmi dari tiap kecamatan terkait adanya kerusakan dampak gempa bumi. Meski begitu, pihaknya masih terus mencari tahu informasi perkembangan dampak bencana gempa bumi tersebut, termasuk mencari tahu kebenaran rumah yang rusak di Kecamatan Wanaraja.

 

"Kami dari BPBD terus melakukan koordinasi. Kami juga masih mencari tahu kondisi dan kemungkinan yang terjadi akibat dari gempa semalam," katanya.

Salah seorang warga Zahra (26) mengatakan rumah orang tuanya di Kampung Samanggen, Desa Wanajaya, Kecamatan Wanaraja, Kabupaten Garut, retak pada bagian dinding rumah. Ia mengatakan retakan dinding rumah itu merupakan rentetan dari kejadian gempa sebelumnya dan gempa yang terjadi Kamis malam membuat kondisi kerusakan semakin parah.

"Waktu malam kemarin ada gempa lagi, semakin parah rusaknya," kata Zahra. Guncangan gempa bumi tersebut dirasakan cukup kuat oleh sejumlah warga di wilayah perkotaan Garut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement