Jumat 06 Oct 2023 15:52 WIB

Kemarau di Kota Tangerang, Waspada Dehidrasi

Masyarakat diimbau mengonsumsi air mineral yang cukup agar terhidrasi.

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Friska Yolandha
Ccuaca di Kota Tangerang berada di suhu 33 derajat celsius hingga 35 derajat celsius. Masyarakat diminta banyak minum air.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Ccuaca di Kota Tangerang berada di suhu 33 derajat celsius hingga 35 derajat celsius. Masyarakat diminta banyak minum air.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Indonesia dan beberapa kota lainnya termasuk Kota Tangerang, Banten, masih mengalami cuaca kemarau yang diakibatkan oleh El Nino dan Indian Ocean Dipole (IOD). Dalam sebulan terakhir, cuaca di Kota Tangerang berada di suhu 33 derajat celsius hingga 35 derajat celsius dan masyarakat diingatkan untuk waspada kekeringan yang mengakbatkan dehidrasi.

"Kondisi cuaca kemarau dengan suhu yang panas dapat menyebabkan dehidrasi apabila masyarakat tidak mengonsumsi air mineral dengan cukup," ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Dini Anggraeni, Jumat (6/10/2023).

Baca Juga

Selain itu, dia melanjutkan, dengan cuaca yang belum mengalami hujan cukup lama, polusi udara juga berada di angka yang cukup tinggi. Untuk mengatasi agar tidak mengalami dehidrasi, ia mengimbau masyarakat mengonsumsi air mineral dengan cukup. 

Orang dewasa mengonsumsi air mineral dalam sehari sebanyak dua liter atau delapan gelas. Kendati demikian, dia mengingatkan jangan sampai berlebihan karena akan mengakibatkan overhidrasi yang beresiko mengganggu keseimbangan elektrolit berupa hiponatremia atau menurunya kadar garam dalam tubuh. 

 

Selain itu, dia mengimbau jangan lupa menggunakan masker saat keluar rumah agar terhindar dari polusi.  "Salah satu dampak polusi pada tubuh kita adalah terjadinya Infeksi Saluran Pernapasan Akut atau ISPA," katanya.

Selain menjaga hidrasi tubuh dan menggunakan masker, masyarakat juga diimbau menggunakan tabir surya sebelum bepergian keluar. Selain itu, jika memungkinkan gunakan payung atau topi agar tidak terpapar sinar matahari secara langsung pada kulit.

"Jika bepergian pastikan untuk Jika dirasa tidak ada kepentingan untuk pergi, sebaiknya agar tetap di rumah," katanya.

Lebih lanjut Dini mengimbau agar masyarakat Kota Tangerang dapat tetap menjaga kesehatan tubuh di tengah cuaca kemarau. Diharapkan, agar dapat terus menerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) agar kesehatan tetap terjaga dan dapat beraktivitas dengan maksimal.

"Kemudiaan, olahraga yang cukup dan pastikan untuk tubuh selalu terhidrasi dengan cukup juga. Mudah-mudahan, dengan penerapan PHBS tersebut dapat menjaga kesehatan tubuh kita di tengah cuaca kemarau ini dan kita dapat beraktivitas dengan maksimal," katanya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement