Sabtu 12 Aug 2023 18:56 WIB

Tim Dokter RSUD Saiful Anwar Malang Berhasil Pisahkan Bayi Kembar Siam

Operasi pemisahan bayi kembar siam itu adalah yang pertama di RSUD Saiful Anwar.

Tim dokter melakukan persiapan pelaksanaan operasi pemisahan bayi kembar siam di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Saiful Anwar, Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/8/2023).
Foto: ANTARA/HO-Humas RSUD Saiful Anwar
Tim dokter melakukan persiapan pelaksanaan operasi pemisahan bayi kembar siam di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Saiful Anwar, Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/8/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Tim dokter Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Saiful Anwar (RSSA) Kota Malang berhasil memisahkan bayi kembar siam berjenis kelamin perempuan berusia 11 bulan bernama Aisyah dan Aliyah.

Direktur Utama RSUD Saiful Anwar Bachtiar Budianto mengatakan operasi pemisahan bayi kembar siam yang merupakan anak dari pasangan asal Kabupaten Pasuruan tersebut dilakukan mulai pukul 09.05 WIB.

Baca Juga

"Pelaksanaan kurang lebih pukul 09.05 WIB. Kemudian kira-kira dalam waktu satu jam, atau pukul 10.10 WIB, berhasil dilakukan separasi atau pemisahan," kata Bachtiar, Sabtu (12/8/2023).

Bachtiar menjelaskan, dalam rangkaian proses operasi pemisahan bayi kembar siam tersebut, tim dokter melakukan persiapan cukup panjang sejak Subuh atau kurang lebih pukul 04.30 WIB di ruang operasi.

 

Pada operasi pemisahan bayi kembar siam tersebut, tim dokter RSUD Saiful Anwar didampingi oleh dokter-dokter berpengalaman dari Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya. Dokter dari RSUD Dr Soetomo itu, telah berpengalaman melakukan operasi pemisahan bayi kembar siam sebanyak 123 kali.

"Kami sudah melakukan tindakan operasi separasi atau pemisahan bayi kembar siam. Persiapannya memang cukup panjang sejak aubuh para dokter ahli sudah ada di kamar operasi," katanya.

Ia menambahkan, pada saat pelaksanaan operasi pemisahan bayi kembar siam tersebut, memang ada kesulitan. Namun, tim dokter sudah menyiapkan berbagai upaya untuk mengantisipasi adanya kesulitan-kesulitan pada saat menjalankan operasi itu.

"Untuk saat ini, sudah dalam proses penutupan kulit. Kondisi pasien dalam keadaan stabil dan pendarahan terkendali," katanya.

Dalam pelaksanaan operasi pemisahan bayi kembar siam yang pertama kali dilakukan oleh RSUD Saiful Anwar tersebut, melibatkan puluhan tenaga kesehatan (nakes). Ada kurang lebih 40-50 orang yang terlibat dalam operasi dengan risiko tinggi itu.

Sejumlah dokter ahli yang terlibat dalam operasi pemisahan bayi kembar siam yang pertama kali dilakukan oleh RSUD Saiful Anwar tersebut diketuai Eko Sulistijono dan sekretaris tim Setya Mitra H.

Pasien yang akan menjalani operasi pemisahan tersebut bernama Aisyah dan Aliyah berusia 11 bulan. Bayi kembar siam dari pasangan yang merupakan warga Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur tersebut lahir 15 September 2022 di RSUD Saiful Anwar Kota Malang.

Dari hasil analisa tim dokter, bayi kembar siam itu mengalami kondisi perut yang menempel dengan istilah omphalofagus. Selain itu, organ dalam liver atau hati menempel, serta penyatuan pada tulang dada bayi.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement