Selasa 06 Jun 2023 23:25 WIB

Data Disdag: 6.000 Kios Kosong Tersebar di Pasar Tradisional Semarang

Sebanyak 6.000 kios di 52 pasar tradisional Semarang kosong.

Salah satu kios di Pasar Bulu, Semarang, Jawa Tengah. Ada 6.000 kios kosong di 52 pasar tradisional Semarang.
Foto: Antara/Aji Styawan
Salah satu kios di Pasar Bulu, Semarang, Jawa Tengah. Ada 6.000 kios kosong di 52 pasar tradisional Semarang.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Dinas Perdagangan Kota Semarang, Jawa Tengah, menemukan setidaknya ada 6.000 kios atau lapak kosong di berbagai pasar tradisional di wilayah tersebut. Jumlah tersebut didapatkan dari hasil penyisiran yang dilakukan Disdag dan Satuan Polisi Pamong Praja (PP) Kota Semarang di sebanyak 52 pasar tradisional yang ada di Kota Atlas.

"Ada 6.000 kios dan los kosong di tangan (catatan, Red) kami," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Disdag Kota Semarang Fajar Purwoto di Semarang, Selasa (6/6/2023).

Baca Juga

Menurut Fajar, kios yang tidak dimanfaatkan pedagang itu akhirnya menjadi kosong. Padahal, keberadaannya memiliki potensi pendapatan asli daerah (PAD) dari sektor retribusi pasar.

"Itu yang bikin PAD tidak maksimal. Ada di 52 pasar tradisional, di antaranya Pasar Bulu, Pasar Rasamala, Pasar Tlogosari, Pasar Pedurungan, dan Pasar Meteseh," katanya.

 

Di sisi lain, menurut Fajar, kios dan lapak yang kosong dan mangkrak itu juga membuat kegiatan perekonomian di pasar tradisional tersebut menjadi tersendat yang berimbas juga ke perekonomian daerah. Fajar yang juga kepala Satpol PP Kota Semarang itu mengatakan beberapa waktu lalu telah melakukan penyegelan di kios dan lapak yang ditinggalkan pedagang agar yang bersangkutan segera konfirmasi.

Namun, menurut Fajar, sampai saat ini tidak ada konfirmasi dari pedagang yang menempati kios dan lapak itu kepada Disdag. Akhirnya, Surat Izin Tempat Pemakaian Dasar (SITPD) dari pedagang pun dicabut.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement