Senin 15 May 2023 00:53 WIB

Jokowi: Butuh Pemimpin Kuat Hadapi Ketidakpastian Dunia

Jokowi berharap pemimpin yang akan datang meneruskan pembangunan.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Erdy Nasrul
Bakal Calon Presiden dari PDI Perjuangan Ganjar Pranowo menyampaikan sambutan saat Halal Bihalal Relawan Jokowi di Jakarta, Sabtu (13/5/2023). Ganjar Pranowo menghadiri acara Halal Bihalal yang dihadiri 245 organisasi Relawan Jokowi yang nantinya bertranformasi mendukung Ganjar pada Pilpres 2024.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Bakal Calon Presiden dari PDI Perjuangan Ganjar Pranowo menyampaikan sambutan saat Halal Bihalal Relawan Jokowi di Jakarta, Sabtu (13/5/2023). Ganjar Pranowo menghadiri acara Halal Bihalal yang dihadiri 245 organisasi Relawan Jokowi yang nantinya bertranformasi mendukung Ganjar pada Pilpres 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan, Indonesia membutuhkan pemimpin yang kuat yang mampu menghadapi ketidakpastian global yang sulit diprediksi. Ia pun menyebut akan mengusahakan agar pemimpin Indonesia berikutnya merupakan sosok yang kuat.

“Oleh sebab itu, ke depan negara ini butuh kepemimpinan yang kuat. Dan mampu menghadapi ketidakpastiaan dunia, mampu menghadapi ketidakpastian global. Setuju? Kita butuh kepemimpinan yang kuat, setuju? Itu yang baru saya usahakan,” kata Jokowi dalam arahannya di Musyawarah Rakyat (Musra) Indonesia di Istora Senayan, Jakarta, Ahad (14/5).

Baca Juga

Selain kepemimpinan yang kuat, Indonesia juga butuh pemimpin yang memiliki komitmen kuat dalam pemberantasan korupsi serta merawat demokrasi.

“Kepemimpinan yang kuat itu dibutuhkan, yang memiliki komitmen yang kuat untuk anti korupsi, yang memiliki komitmen yang kuat untuk merawat demokrasi, penting. Jangan nanti ada yang mau Musra dilarang,” ujarnya.

 

Saat ditanya, apakah Prabowo Subianto merupakan sosok pemimpin yang kuat, Jokowi kembali menyampaikan bahwa yang memiliki kewenangan untuk mencalonkan capres adalah partai atau gabungan partai. Sedangkan Musra digelar untuk menjaring sosok pemimpin yang diinginkan oleh rakyat.

“Kita ini relawan, rakyat ya. Kita harus tau dulu yang itu. Tapi relawan juga memiliki pandangan, memiliki gagasan, memiliki ide untuk misalnya tadi membuat Musra untuk menjaring aspirasi dibawah seperti apa, yang diinginkan siapa, akar rumput menginginkan siapa, rakyat menginginkan siapa, itu yang ingin kita dengar dan ingin saya tahu,” kata Jokowi menjelaskan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement