Jumat 05 May 2023 19:11 WIB

Ditanya Apakah Koalisi Perubahan Terancam Koalisi Besar, Ini Jawaban Anies

Anies hari ini mengadakan pertemuan dengan Tim 8 Koalisi Perubahan.

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andri Saubani
Bakal calon presiden (capres) dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan, Anies Rasyid Baswedan membicarakan calon wakil presiden (cawapres) yang sudah dikerucutkan oleh tim kecil menjadi lima nama, di Kantor Sekretariat Perubahan, Jakarta, Jumat (5/5/2023).
Foto:

Wakil Ketua Majelis Syura Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mohamad Sohibul Iman menegaskan, Koalisi Perubahan untuk Persatuan yang mengusung Anies Rasyid Baswedan sebagai bakal capres tidak terganggu. Meskipun terdapat berbagai banyak kunjungan dari partai politik yang notabenenya dari koalisi pemerintahan Presiden Jokowi.

Sebab, Partai Demokrat telah dikunjungi oleh Partai Golkar dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Bahkan, Ketua Umum PKB, Abdul Muhaimin Iskandar terang-terangan bahwa dirinya mengajak Partai Demokrat bergabung dalam koalisi besar.

"Saya sampaikan bahwa semua pertemuan-pertemuan itu tidak mengganggu soliditas kami. Kenapa bisa demikian? atau mungkin tadi pakai bahasa yang disampaikan oleh itu bahwa kita semuanya masih kuat imannya," ujar Sohibul di Kantor Sekretariat Perubahan, Jakarta, Jumat (5/5/2023).

Pada Jumat (5/52023), Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh diketahui makan siang bersama Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan di Wisma Nusantara, Jakarta. Luhut bahkan memberikan saran terkait calon wakil presiden (cawapres) untuk Anies.

Jelasnya, semua pertemuan yang dilakukan oleh Partai Nasdem, Partai Demokrat, dan PKS sudah saling dikomunikasikan. Sebab menurutnya, komunikasi antarpartai merupakan salah satu bentuk kedewasaan dalam berpolitik.

"Tidak melihat adanya komunikasi-komunikasi itu sebagai sebuah upaya pengkhianatan. Kita melihatnya justru itu sebagai bagian dari kedewasaan kita berpolitik, bahwa pilihan koalisi bisa berbeda, tetapi ya tetap membangun persahabatan," ujar Sohibul.

Di samping itu, komunikasi tersebut juga merupakan bagian dari upaya memperkuat Koalisi Perubahan. Namun sekali lagi disampaikannya, komunikasi antara pihak yang berseberangan adalah bagian dari kedewasaan politik.

"Saya kira ini yang harus menjadi catatan dan mudah-mudahan masyarakat, publik, juga bisa memahami ini secara dewasa, ya. Tidak emosional yang melihat pertemuan-pertemuan seperti itu," ujar Sohibul.

Ketua DPP Partai Nasdem, Sugeng Suparwoto ikut hadir dalam makan siang bersama antara Surya Paloh dan Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan di Wisma Nusantara, Jakarta. Dalam pertemuan itu, Luhut disebutnya menghormati keputusan politik dari Surya Paloh.

Salah satunya adalah menghormati Partai Nasdem yang mengusung Anies Rasyid Baswedan sebagai bakal capres. Bahkan, berkoalisi dengan dua partai politik dari luar pemerintahan Presiden Jokowi.

"Memang tadi juga dipertegas bahwa kita akan tetap mensukseskan Pak Jokowi sampai tahun 2024, itu pasti itu. Jadi itu bukan hal, meskipun ada godaan, godaan itu bisa saja berupa tekanan dan sebagainya, jadi kita tetap dengan moral politik yang baik," ujar Sugeng di Kantor Sekretariat Perubahan, Jakarta, Jumat (5/5/2023).

Ia menjelaskan, Luhut paham jika partai politik memiliki hak konstitusionalnya. Dalam hal ini adalah Partai Nasdem yang mendeklarasikan Anies sebagai bakal capres dan tergabung dalam Koalisi Perubahan untuk Persatuan.

"Kalau Nasdem jelas sampai Pak Surya yang menyebut, kami sudah form dan sebagainya sebagai partai politik yang berkeputusan. Tidak semata-mata untuk kepentingan elektoral baik itu partai maupun dalam konteks hal ini adalah capres, tetapi lebih pada pilihan-pilihan moral etik yang memang harus dilakukan sebagai partai politik," ujar Sugeng.

"Karena dulu kita yang mengusung kepemimpinan Pak Jokowi-Ma'ruf Amin. Saya kira tadi clear dan itu ditegaskan sekali lagi di hadapan Pak Luhut," sambung Ketua Komisi VII DPR itu.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement