Selasa 28 Mar 2023 22:18 WIB

Gunung Anak Krakatau Kembali Erupsi, Lontarkan Abu Setinggi 1 Kilometer

Meski demikian, tidak terdengar dentuman dari Anak Krakatau.

Gunung Anak Krakatau di Perairan Selat Sunda mengalami erupsi dan mengeluarkan kolom abu.
Foto: PVMBG
Gunung Anak Krakatau di Perairan Selat Sunda mengalami erupsi dan mengeluarkan kolom abu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) merekam aktivitas erupsi yang terjadi pada Gunung Anak Krakatau yang terletak di perairan Selat Sunda, Provinsi Lampung. Petugas Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau Deny Mardiono mengatakan, erupsi itu terjadi pada Selasa (28/3/2023) malam pukul 19.35 WIB, dengan tinggi kolom abu lebih kurang 1 kilometer di atas puncak gunung api tersebut.

"Kolom abu teramati berwarna kelabu hingga hitam dengan intensitas tebal condong ke arah barat. Erupsi itu terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 72 milimeter dan durasi lebih kurang 33 detik," katanya dalam laporan yang diterima di Jakarta, Selasa.

Baca Juga

Meski erupsi itu melontarkan abu cukup tinggi, namun tidak terdengar suara dentuman yang keluar dari Gunung Anak Krakatau. PVMBG menyatakan Gunung Anak Krakatau berada pada status level III atau siaga dengan rekomendasi masyarakat agar tidak mendekati gunung api tersebut atau beraktivitas dalam radius 5 kilometer dari kawah aktif.

Sepanjang Selasa (28/3) ini, Gunung Anak Krakatau telah mengalami erupsi sebanyak empat kali, yakni erupsi pada pukul 07:43 WIB dengan tinggi kolom abu teramati lebih kurang 2 kilometer, lalu erupsi pada pukul 12:21 WIB dengan tinggi kolom abu lebih kurang, 2,5 kilometer, kemudian erupsi pada pukul 15:13 WIB dengan tinggi kolom abu lebih kurang 1,5 kilometer, dan erupsi yang terjadi malam ini pada pukul 19.35 dengan tinggi kolom abu lebih kurang 1 kilometer.

Gunung Anak Krakatau terletak di dalam Kaldera Krakatau yang terbentuk pada letusan paroksimal kedua pada tahun 1883 silam. Catatan sejarah kegiatan vulkanik Gunung Anak Krakatau sejak lahirnya 11 Juni 1930 hingga 2000, telah mengadakan erupsi lebih dari 100 kali baik bersifat eksplosif maupun efusif.

Dari sejumlah letusan tersebut, umumnya titik letusan selalu berpindah-pindah di sekitar tubuh kerucutnya. Waktu istirahat berkisar antara satu sampai delapan tahun dan umumnya terjadi empat tahun sekali berupa letusan abu dan leleran lava.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement