Jumat 24 Mar 2023 17:36 WIB

Perkosa Ibu Rumah Tangga Hingga Tewas, MR Dibekuk di Rumah Kosong

MR berhasil ditangkap setelah lima hari pencarian.

Ilustrasi Ditangkap Polisi
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi Ditangkap Polisi

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Satuan Reserse Kriminal (Satreskim) Kepolisian Resort (Polres) Maluku Tengah akhirnya berhasil menangkap pelaku pemerkosaan Mohamad Rumagia (MR) yang mengakibatkan korban meninggal dunia.

Pelaku ditemukan di rumah kosong Desa Nusantara (Tita lama), Banda Neira, pada pukul 06.20 WIT, Jumat, setelah selama kurang lebih lima hari dicari. Pelaku dibawa dan diamankan di Polsek Banda.

Baca Juga

"Iya, pelaku sudah ditangkap tadi," kata Kasat Reskrim Polres Maluku Tengah Iptu Galuh Febri Syaputra, di Ambon, Jumat.

Galuh mengatakan, pada pukul 11.18 WIT, pelaku dievakuasi dari Mapolsek Banda oleh Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Maluku Kombes Pol Andri Iskandar menuju ke Bandar Udara Banda neira, untuk selanjutnya dibawa ke Ambon.

"Pelaku dibawa ke Ambon di bawah pengamanan Dirreskrimum Polda Maluku. Dan sementara pelaku masih ditahan di Ambon," katanya.

Ia mengungkapkan, Pelaku dikenakan pasal 285 KUHP subsider pasal 351 ayat (2) dan (3) KUHP, tentang pemerkosaan hingga menyebabkan orang meninggal dunia. "Nanti pelaku akan dibawa dan ditahan di Polres Malteng, sekaligus melakukan pemeriksaan pelaku di sana," ucapnya.

Diberitakan, seorang ibu rumah tangga di Banda Neira, Malteng, tewas diperkosa oknum pegawai kontrak PLN Banda inisial MR (30 tahun). Dari informasi yang dihimpun, korban diperkosa di rumahnya di salah satu desa di Pulau Neira, Kecamatan Banda, Malteng, Maluku, Senin (20/3).

Korban, NA (30 tahun) mengalami pendarahan hebat hingga tidak sadarkan diri usai mengalami kekerasan seksual dari pelaku. Korban sempat dilarikan ke RSUD Banda untuk mendapat penanganan medis, namun sekitar pukul 23.00 WIT, nyawanya tak tertolong.

Proses pencarian pelaku dilakukan selama kurang lebih lima hari, oleh anggota Polsek Banda dikawal anggota koramil mencari pelaku dan dalam pencarian itu juga ada keluarga korban dan warga masyarakat.

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement