Ahad 12 Mar 2023 17:18 WIB
Bahaya minuman manis

Jajanan Manis Ada di Mana-Mana, Anak Berisiko Diabetes Tipe 2

Belum ada aturan terkait pembatasan gula pada jajanan yang dikonsumsi anak.

Anak membeli jajanan minuman berasa di Jakarta, Selasa (28/2/2023). Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mencatat terdapat 1.645 anak di Indonesia yang menderita diabetes pada Januari 2023 atau meningkat 70 kali lipat sejak tahun 2010. Salah satu faktor pemicu itu adalah karena  jajanan manis yang sering dikonsumsi anak. Perlunya pendampingan dan pengawasan  orang tua terhadap anak untuk menjaga pola makan yang sehat dengan pembatasan konsumsi gula.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Anak membeli jajanan minuman berasa di Jakarta, Selasa (28/2/2023). Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mencatat terdapat 1.645 anak di Indonesia yang menderita diabetes pada Januari 2023 atau meningkat 70 kali lipat sejak tahun 2010. Salah satu faktor pemicu itu adalah karena jajanan manis yang sering dikonsumsi anak. Perlunya pendampingan dan pengawasan orang tua terhadap anak untuk menjaga pola makan yang sehat dengan pembatasan konsumsi gula.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyebut kasus diabetes pada anak usia 0 hingga 14 tahun pada 2023 meningkat 70 kali lipat dibandingkan pada 2010.  Meningkatnya kasus diabetes tipe 2 pada anak disebabkan berbagai pemicu.

Salah satu pemicu itu adalah faktor jajanan yang ada di lingkungan sekitar. Sejauh ini, tak ada aturan terkait pembatasan gula pada jajanan yang dikonsumsi anak.

Baca Juga

Siswa kelas enam SD bernama Anindya (11), misalnya, mengaku sering minum minuman manis yang mudah didapatnya di kantin sekolahnya di Kabupaten Tangerang, Banten. Minuman manis tersebut dijual dengan harga mulai dari Rp1.000.

"Enggak dilarang kok (sama orang tua)," kata Anindya di Tangerang, beberapa waktu lalu.

 

Anindya jajan minuman manis setiap hari. Tak hanya Anindya, teman-temannya pun juga kerap mengonsumsi minuman jenis serupa.

Minuman manis itu awalnya dalam bentuk saset dan kemudian diberi air dan tambahan es batu. Minuman tersebut dengan mudah dapat ditemukan tidak hanya di kantin sekolah tetapi juga di luar kantin

Ketua Umum IDAI, Piprim Basarah Yanuarso, mengatakan jajanan yang tidak bergizi, misalnya yang kaya akan gula serta karbohidrat, memang dengan mudah ditemukan di sekitar anak. Dalam jangka panjang akan berdampak pada kesehatan anak.

"Makanan yang minim nutrisi tersebut dapat menimbulkan berbagai penyakit sindrom metabolik," kata Piprim di Jakarta, beberapa waktu

Sindrom metabolik merupakan gangguan kesehatan yang terjadi secara bersamaan yang berkaitan dengan berbagai peningkatan risiko penyakit diantaranya penyakit jantung, strok, dan diabetes. Tak hanya minuman manis dengan harga murah yang mudah ditemukan.

Minuman manis boba dengan harga premium juga kaya akan kandungan gula. Studi nutrisi yang diterbitkan National Center for Biotechnology Information (NCBI) menunjukkan satu gelas minuman kekinian dengan ukuran 473 ml melebihi batas atas asupan gula tambahan yang direkomendasikan oleh Komite Penasihat Pedoman Diet Amerika Serikat (AS) 2015.

Satu gelas minuman boba tersebut dapat menghasilkan total kalori jauh di atas 16 persen dari total asupan energi. Begitu juga dengan es krim kekinian yang saat ini menjamur dan mudah ditemukan di berbagai daerah. Dalam satu gelas minuman boba sundae terkandung dari 260 takaran saji, memiliki kandungan kalori 364 kkal.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement