Kamis 23 Feb 2023 10:00 WIB

Delegasi RI Kunjungi RS Lapangan di Hassa Turki

Delegasi RI menyerahkan langsung bantuan kemanusiaan bagi warga terdampak gempa Turki

Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Laksamana Yudo Margono menyampaikan konferensi pers usai meninjau bantuan logistik yang akan dikirimkan ke Turki dan Suriah di Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Selasa (21/2/2023). Pemerintah Indonesia kembali mengirimkan bantuan untuk korban gempa Turki dan Suriah berupa 140 ton bahan makanan dan logistik yang dibutuhkan korban gempa.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Laksamana Yudo Margono menyampaikan konferensi pers usai meninjau bantuan logistik yang akan dikirimkan ke Turki dan Suriah di Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Selasa (21/2/2023). Pemerintah Indonesia kembali mengirimkan bantuan untuk korban gempa Turki dan Suriah berupa 140 ton bahan makanan dan logistik yang dibutuhkan korban gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Delegasi Pemerintah Republik Indonesia, yang dipimpin Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, mengunjungi rumah sakit lapangan tim medis darurat (EMT) Indonesia di Distrik Hassa, Provinsi Hatay, Turki, Rabu (22/2/2023).

Dalam keterangan yang diterima dari Biro Pers Sekretariat Presiden di Jakarta, Kamis (23/2/2023) di RS lapangan itu, delegasi RI menyerahkan langsung bantuan kemanusiaan bagi warga terdampak gempa Turki.

"Saya baru saja menyerahkan bantuan kemanusiaan gelombang keempat dari rakyat, Pemerintah, dan NGO yang ada di Indonesia. Ini adalah pesawat khusus kemanusiaan terakhir, tetapi bukan bantuan kemanusiaan terakhir. Artinya,insyaAllah akan ada bantuan-bantuan berikutnya," kata Muhadjir Effendy.

Menurut Muhadjir, pemberian bantuan tersebut merupakan bentuk perhatian antara Pemerintah Indonesia kepada Pemerintah Turki serta hubungan dekat antara masyarakat Indonesia dengan masyarakat Turki.

 

Pemerintah dan rakyat Turki juga selalu hadir ketika Indonesia mengalami musibah, misalnya saat bencana tsunami Aceh pada 2004 dan gempa bumi Palu.

"Ketika tsunami 2004, Pemerintah dan rakyat Turki hadir lebih dulu dibandingkan negara-negara lain. Bahkan, sekarang di Aceh ada Kampung Turki, itu adalah kampung yang dibangun masyarakat Turki ketika kita menghadapi musibah tsunami," jelasnya.

Misi kemanusiaan Indonesia di Turki tersebut melibatkan lebih dari 250 personel, lima pesawat kargo kemanusiaan, sekitar 110 ton kargo, 50 kontainer suplai makanan instan, satu rumah sakit lapangan, dan dua dapur umum yang melayani 24 jam.

"Misi kemanusiaan untuk Turki ini adalah misi terbesar yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia untuk membantu negara sahabat yang selama ini telah dilakukan oleh Pemerintah Indonesia," ujar Muhadjir.

Dia menyebutkan Indonesia telah mengirim beberapa tim dalam misi kemanusiaan tersebut, yang terdiri atas tim Medium Urban SAR, emergency medical team (EMT) beserta rumah sakit lapangan, hingga tim angkutan logistik udara beserta satu pesawat Hercules C-130 yang membantu pemerintah Turki mengangkut logistik maupun korban di daerah terdampak gempa.

Sebagai dua negara yang cukup sering terdampak bencana alam, Muhadjir pun berharap kedua negara bisa terus saling belajar dari satu sama lain dalam penanganan bencana.

Turut hadir mendampingi Muhadjir dalam kunjungan tersebut ialah Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto dan Duta Besar Indonesia untuk Turki Lalu Muhammad Iqbal.

Sementara itu, dari pihak Turki, kehadiran delegasi Indonesia disambut Gubernur Yalova Muammer Erol yang menerima bantuan secara simbolis.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement