Jumat 23 Dec 2022 23:51 WIB

Dukung Ketersediaan Pangan di DKI, JIEP Siapkan Cold Storage Lima Ribu Ton

Pembangunan cold storage ini akan dimulai pada kuartal I tahun 2023.

(Foto: ilustrasi makanan beku)
Foto: Flickr
(Foto: ilustrasi makanan beku)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- BUMD Jakarta Industrial Estate Pulogadung bekerjasama dengan Perumda Dharma Jaya terkait rencana kerjasama pengelolaan cold storage berkapasitas lima ribu to yang berlokasi di Jalan Pulogadung Raya, Kawasan Industri Pulogadung, Jakarta Timur. Direktur Utama PT JIEP, Landi Rizaldi Mangaweang, menjelaskan bahwa rencana pembangunan cold storage di Kawasan Industri Pulogadung merupakan sebuah kesempatan untuk menangkap peluang dari meningkatnya kebutuhan akan fasilitas pada sistem rantai pendingin (cold chain) di Indonesia, khususnya di DKI Jakarta. Ini seiring dengan peningkatan aktivitas logistik di Indonesia akibat pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir ini.

Cold storage ini merupakan wujud konkret dari PT JIEP dalam menjawab tantangan usaha dengan terus berinovasi menghadirkan produk-produk terbaik yang memiliki supply & demand yang tinggi atas kebutuhan fasilitas pada sistem cold chain di DKI Jakarta”, kata Landi, dalam kegiatan penandatanganan Head of Agreement seperti dilansir dari Antara, Jumat (23/12/2022).

Baca Juga

photo
Perjanjian kerjasama terkait pembangunan Cold Storage di Jakarta. - (Dok. Web)

Pembangunan cold storage di Kawasan Industri Pulogadung ini juga mendapatkan apresiasi yang tinggi dari Asisten Perekonomian dan Keuangan Setda Provinsi DKI Jakarta, Sri Haryati dan juga dari Kepala Badan Pangan Nasional Republik Indonesia, Arief Prasetyo Adi yang turut hadir pada acara yang diselenggarakan di Hotel Fairmont Jakarta.

Sri Haryati mengatakan bahwa upaya menghadirkan pemenuhan ketersediaan pangan di DKI Jakarta selalu menjadi fokus utama dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, maka dari itu dengan rencana pembangunan cold storage di Kawasan Industri Pulogadung dengan kapasitas yang cukup besar ini patut mendapat apresiasi serta dukungan dalam upaya kita bersama-sama menghadirkan ketersediaan pangan untuk masyarakat DKI Jakarta.

Kepala Badan Pangan Nasional Republik Indonesia, Arief Prasetyo Adi, juga memberikan apresiasi kepada JIEP dan juga Perumda Dharma Jaya untuk bekerjasama dalam upaya menghadirkan stabilisasi pasokan dengan peningkatan umur simpan pangan perishable melalui fasilitasi sarana prasana rantai dingin di DKI Jakarta.

“Kami apresiasi sekali kepada JIEP dan juga Perumda Dharma Jaya yang turut berkomitmen dalam mewujudkan ketahanan pangan Nasional melalui kehadiran cold storage berkapasitas besar ini untuk menjaga ketersediaan pangan di DKI Jakarta maupun secara Nasional," lanjut Arief.

Sebagai informasi tambahan, rencana pembangunan cold storage ini akan dimulai pada kuartal I tahun 2023 dan diperkirakan dapat beroperasi pada akhir tahun 2023 serta pengelolaannya akan dijalankan secara sinergi antara JIEP dan Perumda Dharma Jaya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement