Selasa 29 Nov 2022 16:26 WIB

Zulhas Optimistis ICMI Lahirkan Cendekiawan yang Jadi Penerang Bagi Bangsa

SDM berkualitas dibutuhkan untuk mewujudkan Indonesia Maju 2045.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (kanan) di sela kegiatan National Leadership Camp ICMI Angkatan I, di Gedung Nusantara IV, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2022).
Foto: Istimewa
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (kanan) di sela kegiatan National Leadership Camp ICMI Angkatan I, di Gedung Nusantara IV, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan optimistis Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia atau ICMI akan melahirkan cendekiawan yang menjadi cahaya penerang bagi bangsa dan negara. Hal itu disampaikan Zulkifli Hasan (Zulhas) dalam pidatonya saat kegiatan National Leadership Camp ICMI Angkatan I, di Gedung Nusantara IV, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2022).

“Cahaya yang selalu menjadi berkah dan penerang menuju jalan kehidupan yg baik. Itulah tugas ICMI,” kata Mendag Zulhas dalam keterangan, Selasa (29/11/2022).

Baca Juga

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) ini berharap agar ICMI berperan untuk mendorong lahirnya SDM Indonesia yang berkualitas. Sebab, SDM yang berkualitas dibutuhkan untuk mewujudkan Indonesia Maju 2045.

“ICMI juga harus mampu menjadi jembatan dan mitra untuk mendorong pembangunan SDM yang bisa menjadi bagian dari pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk terwujudnya Indonesia sebagai negara maju 2045,” ujar Zulhas.

 

Dalam kesempatan tersebut, Mendag mengatakan, Indonesia sebagai salah satu negara besar dan penting di kawasan Asia harus mengambil peran agar dapat mengambil manfaat dari pertumbuhan kemajuan Asia.

“Pembangunan SDM yang memiliki wawasan luas serta berorientasi pada masa depan diperlukan untuk melengkapi kapabilitas pemimpin yang berpegang pada nilai-nilai luhur budaya bangsa,” tutur Mendag Zulhas.

Meski demikian, Mendag Zulhas akhirnya menekankan, di tengah arus globalisasi pembangunan SDM juga tidak boleh melupakan jati diri dan budaya bangsa Indonesia. “Hal inilah yang juga harus menjadi bagian dari strategi dan taktik pengembangan ICMI hari ini dan di masa mendatang,” tegas Ketum PAN ini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement