Selasa 15 Nov 2022 12:01 WIB

110 Pengungsi Rohingya Terdampar di Pesisir Aceh Utara

Seratusan Rohingya ditempatkan di meunasah Desa Meunasah Lhok, Aceh Utara

Red: Nur Aini
pengungsi Rohingya terdampar di perahu ilustrasi. Sebanyak 110 imigran etnis Rohingya terdampar di pesisir pantai Desa Meunasah Lhok, Kecamatan Muara Batu, Kabupaten Aceh Utara.
Foto: EPA-EFE/BIREUEN FISHERMAN GROUP
pengungsi Rohingya terdampar di perahu ilustrasi. Sebanyak 110 imigran etnis Rohingya terdampar di pesisir pantai Desa Meunasah Lhok, Kecamatan Muara Batu, Kabupaten Aceh Utara.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Sebanyak 110 pengungsi etnis Rohingya terdampar di pesisir pantai Desa Meunasah Lhok, Kecamatan Muara Batu, Kabupaten Aceh Utara.

Kapolres Lhokseumawe AKBP Henki Ismanto melalui Kapolsek Muara Batu Ipda HermanSaputra di Aceh Utara, Selasa (15/11/2022), mengatakan seratusan imigran Rohingya tersebut terdampar di pesisir pantai pada Selasa sekira pukul 03.25 WIB.

Baca Juga

"Ke-110 imigran sudah ditempatkan di meunasah di Desa Meunasah Lhok sembari menunggu langkah selanjutnya," kata Herman Saputra.

Saat ini, petugas Polsek dan Koramil Muara Batu masih mengamankan di lokasi penampungan imigran tersebut. Herman Saputra mengatakan terdamparnya 110 imigran Rohingya itu awalnya diketahui oleh warga Desa Meunasah Baro dan warga Desa Meunasah Lhok yang melihat adanya perahu berisikan banyak orang bersandar di pesisir pantai. "Selanjutnya, warga bermusyawarah dan memutuskan untuk menghubungi perangkat desa. Kemudian, imigran Rohingya tersebut dibawa ke meunasah," katanya.

Ia merincikan dari 110 imigran tersebut, sebanyak 72 orang di antaranya pria dewasa dan 32 perempuan dewasa, lima anak dan seorang balita.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement