Kamis 30 Jun 2022 11:05 WIB

Guru Besar Farmasi UI: Tanaman Herbal Jadi Opsi Obat Terapi Covid-19

Guru Besar Farmasi UI mengatakan tanaman herbal menjadi opsi obat terapi Covid-19.

Ramuan herbal (ilustrasi). Guru Besar Farmasi UI mengatakan tanaman herbal menjadi opsi obat terapi Covid-19.
Foto: Republika
Ramuan herbal (ilustrasi). Guru Besar Farmasi UI mengatakan tanaman herbal menjadi opsi obat terapi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Purnabakti Guru Besar Fakultas Farmasi Universitas Indonesia Prof. Dr. apt. Maksum Radji, M.Biomed mengemukakan bahwa tanaman herbalbisa menjadi opsi materi dalam upaya pengembangan obat terapi Covid-19.

Maksum menyampaikan perlunya kolaborasi antar-peneliti untuk mengkaji dan mengembangkan materi potensial yang dapat digunakan sebagai cikal bakal obat Covid-19, termasuk tanaman herbal.

Baca Juga

"Dalam kolaborasi penelitian oleh UI dan IPB disebutkan bahwa golongan senyawa yang berpotensi menjadi suplemen dalam penanganan Covid-19 adalah hesperidin, rhamnetin, kaempferol, quercetin, dan myricetin yang terkandung dalam buah jambu biji, kulit jeruk, serta daun kelor," katanya.

Dalam acara diskusi, Prof. Maksum juga menjelaskan algoritma terapi Covid-19 serta tata laksana penanganan dan pengobatan pasien Covid-19. Ia antara lain menjelaskan bahwasebagian besar obat antivirus yang sedang dikembangkan untuk penanganan Covid-19.

Termasuk favipiravir dan remdesivir memiliki mekanisme kerja yang ditargetkan pada RdRp (RNA-dependent RNA polymerase) virus corona penyebab COVID-19 guna menghambat proses replikasi virus.

Selain itu, dia mengimbau warga lebih bijak dalam merespons peredaran informasi mengenai jenis-jenis obat Covid-19 serta mengonfirmasi kesahihan informasi dengan mengecek siaran informasi dari Badan Pengawas Obat dan Makanan dan pihak-pihak yang berwenang mengatur peredaran obat dan makanan.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement