Kamis 23 Jun 2022 01:58 WIB

Puncak Banjir Rob di Tanjung Emas Selalu Mengganggu Aktivitas Warga

Genangan banjir rob melumpuhkan berbagai kegiatan perekonomian warga.

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Ilham Tirta
Pekerja industri kawasan pelabuhan mendorong motornya yang mogok menembus banjir limpasan air laut ke daratan atau rob yang merendam kawasan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah, Senin (20/6/2022). Banjir rob dengan ketinggian bervariasi hingga mencapai 70 sentimeter itu disebabkan oleh tingginya pasang air laut serta dugaan adanya resapan air laut yang masuk melalui sejumlah titik di kawasan tersebut.
Foto: ANTARA/Aji Styawan
Pekerja industri kawasan pelabuhan mendorong motornya yang mogok menembus banjir limpasan air laut ke daratan atau rob yang merendam kawasan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah, Senin (20/6/2022). Banjir rob dengan ketinggian bervariasi hingga mencapai 70 sentimeter itu disebabkan oleh tingginya pasang air laut serta dugaan adanya resapan air laut yang masuk melalui sejumlah titik di kawasan tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Meningkatnya kembali genangan banjir rob di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas, Kota Semarang terus mengganggu aktivitas masyarakat. Pada puncak pasang air laut, genangan banjir rob di kawasan ini selalu melumpuhkan berbagai kegiatan perekonomian.

Salah seorang warga Sinar Waluyo, Iwan (45 tahun), mengaku saat puncak pasang, mulai pukul 15.00 WIB hingga menjelang malam, genangan tertinggi bisa merendam separuh dari mobil sedan. Sebagai pekerja mobil rental yang biasa melayani konsumen di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas, hal ini cukup mengganggu.

Baca Juga

“Bahkan pada saat puncak genangan Senin (19/6/2022) kemarin, mobil yang saya kendarai mogok akibat terjebak genangan di Jalan Coaster, arah pintu IV Pelabuhan Tanjung Emas,” ungkapnya di Semarang, Rabu (22/6/2022).

Pada saat puncak pasang, jelasnya, ketinggian banjir rob di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas memang cukup parah. Biasanya air rob mulai naik pukul 14.00 WIB dan akan mencapai puncak pada pukul 16.00 hingga pukul 17.00 WIB sebelum akhirnya surut kembali menjelang dini hari.

 

Kondisi ini sangat merepotkan para pekerja yang setiap hari beraktivitas di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas. Karena puncak genangan akan berlangsung saat mereka akan pulang kerja.

“Sejak banjir parah akibat tanggul jebol beberapa waktu lalu, sekarang sepanjang trotoar di jalan Coaster menjelang pintu IV menjadi tempat parkir sepeda motor yang paling ideal agar kendaraan mereka tidak terendam banjir rob,” katanya.

Peringatan dini yang dirilis Stasiun Meterologi Maritim Tanjung Emas menyebutkan, banjir rob yang kembali terjadi disebabkan oleh aktivitas pasang air laut yang mempengaruhi dinamika pesisir di wilayah pantura Jawa Tengah. Dampak dari fenomena ini adalah potensi terjadinya banjir pesisir.

Masyarakat yang tinggal maupun beraktivitas di kawasan pesisir utara Jawa Tengah diimbau untuk waspada terhadap peningkatan ketinggian pasang air laut yang berpotensi menyebabkan banjir rob. Kondisi ini dapat berdampak pada terganggunya transportasi di sekitar pelabuhan dan pesisir, aktivitas petani garam dan perikanan darat. Selain itu juga dapat mengganggu aktivitas bongkar muat di pelabuhan laut.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement