Jumat 17 Jun 2022 14:59 WIB

Nelayan Pekalongan tidak Melaut karena Air Laut Pasang

Fenomena Supermoon membuat kenaikan pasang air laut sehingga nelayan pilih tak melaut

Red: Nur Aini
Nelayan mengangkat hasil tangkapan laut berisi udang rebon di Perairan Laut Utara Pekalongan, Jawa Tengah, ilustrasi
Foto: ANTARA/Harviyan Perdana Putra
Nelayan mengangkat hasil tangkapan laut berisi udang rebon di Perairan Laut Utara Pekalongan, Jawa Tengah, ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, PEKALONGAN -- Para nelayan di Kota Pekalongan, Jawa Tengah, memilih tidak beraktivitas mencari ikan di laut karena kondisi perairan laut cukup buruk sehingga bisa membahayakan keselamatan jiwa mereka.

Kepala Unit Pelayanan Terpadu Daerah Tempat Pelelangan Ikan Kota Pekalongan Mahson di Pekalongan, Jumat (17/6/2022), mengatakan bahwa hampir sepekan terakhir ini, para nelayan memilih memperbaiki jaring maupun mesin yang rusak daripada melaut.

Baca Juga

"Ada gejala Supermoon atau kondisinya bulan purnama sehingga berkaitan dengan kenaikan pasang air laut dan cuaca sehingga para nelayan pilih aman untuk tidak berlayar," katanya.

Menurut dia, alasannya para nelayan tidak melaut karena lebih mementingkan keselamatannya dibanding mata pencahariannya meski pendapatan mereka akan berkurang.

 

"Para nelayan lokal merapat ke dermaga untuk memperbaiki jaringan, mesin, dan kapal. Mereka juga manfaatkan untuk berbenah," kata Mahson.

Ia menyebutkan kapal yang berlabuh yakni berbobot tonase di atas 5 gross tone seperti kapal freezer yaitu kapal yang tak menjaring dari kapal lain atau bongkar angkut ikan di tengah laut.Adapun hasil tangkapan ikan sebelum mereka berhenti melaut, kata dia, sebagian besar ikan tongkol, layang, tenggiri, dan lemuru.

"Untuk harga ikan masih relatif stabil, seperti ikan tongkol Rp15 ribu per kilogram, layang Rp17 ribu/ kilogram, tenggiri Rp55 ribu/ kilogram, lemuru Rp14 ribu/ kilogram, manyung Rp24 ribu/ kilogram, ikan pe Rp20 ribu/ kilogram, dan cucut Rp20 ribu/ kilogram," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement