Rabu 08 Jun 2022 18:34 WIB

Jokowi Bantah Hubungannya dengan Megawati Sedang Renggang

Jokowi mengatakan, wajar dalam hubungan ada perbedaan.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Indira Rezkisari
Presiden Joko Widodo bertemu dengan Presiden RI ke-5 Hj. Megawati Soekarnoputri.
Foto: dok. Lukas - Biro Pers Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo bertemu dengan Presiden RI ke-5 Hj. Megawati Soekarnoputri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) membantah kabar hubungannya dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri merenggang. Menurut dia, hubungannya dengan Megawati sudah seperti layaknya ibu dan anak dalam sebuah keluarga besar.

“Siapa bilang renggang, saya dengan ibu Megawati sudah seperti ibu dan anak dalam sebuah keluarga besar. Jelas, kan?,” kata Jokowi usai meresmikan masjid At-Taufiq PDI Perjuangan di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Rabu (8/6/2022).

Baca Juga

Namun demikian, ia mengakui dalam perjalanan hubungan seorang ibu dan anak pasti ada perbedaan. Namun, hal itu dinilainya merupakan hal yang wajar. Ia juga meminta agar hal ini tak diartikan lain oleh masyarakat.

“Bahwa dalam perjalanan anak tuh kadang ada yang bandel. Ada yang nakal, biasa. Saya bilang tadi wajar. Jangan ditarik ke mana-mana,” tambah Jokowi.

 

Dalam sambutannya, Jokowi pun sempat menyampaikan bahwa ia menghormati Megawati. Selain itu, rasa kepercayaannya kepada Megawati juga tidak pernah berubah.

Hubungan Jokowi dan Megawati ini dikabarkan renggang karena perbedaan pandangan politik di 2024. Namun, Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto membantahnya.

Ia pun menceritakan tanggapan Megawati saat diisukan renggang dengan Jokowi. Ketua Umum PDIP itu hanya tersenyum sambil geleng-geleng kepala. Menurut Hasto, isu kerenggangan hubungan Jokowi dan Megawati tersebut dilontarkan oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab.  

Sementara, Mensesneg Pratikno juga menyampaikan hal serupa. Menurut dia, hubungan Jokowi dan Megawati baik-baik saja. Ia pun mengingatkan agar hubungan keduanya tersebut tak digoreng menjadi isu liar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement