Sabtu 30 Apr 2022 15:50 WIB

Dinkes Surabaya Antisipasi Lonjakan Covid-19 Pascalibur Lebaran

Dinkes Surabaya tetap melakukan langkah menurunkan risiko penularan kasus Covid-19.

Covid 19 (ilustrasi). Dinas Kesehatan Kota Surabaya melakukan beberapa langkah guna mengantisipasi adanya lonjakan kasus aktif Covid-19 usai libur panjang berupa cuti bersama dan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah.
Foto: Max Pixel
Covid 19 (ilustrasi). Dinas Kesehatan Kota Surabaya melakukan beberapa langkah guna mengantisipasi adanya lonjakan kasus aktif Covid-19 usai libur panjang berupa cuti bersama dan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Dinas Kesehatan Kota Surabaya melakukan beberapa langkah guna mengantisipasi adanya lonjakan kasus aktif Covid-19 usai libur panjang berupa cuti bersama dan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah. Dinas Kesehatan Kota Surabaya tetap konsisten melakukan beberapa langkah untuk menurunkan risiko penularan kasus, khususnya di ruang lingkup keluarga, tempat kerja, tempat belajar dan lingkungan masyarakat.

"Pertama adalah tetap melakukan penerapan prokes (protokol kesehatan) new normal atau normal baru di setiap bidang, seperti keagamaan, pendidikan, industri dan transportasi," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Nanik Sukristina di Surabaya, Sabtu (30/4/2022).

Baca Juga

Kedua, lanjut dia, adalah penggunaan aplikasi Peduli Lindungi untuk mengakses tempat-tempat umum dan layanan publik lainnya. Ketiga, menerapkan surveilans aktif secara berkala, khususnya pada closed population (tempat kerja, sekolah, hotel dan mal) setiap bulan.

Keempat, melaksanakan asesmen dan mitigasi untuk tempat-tempat umum, perayaan atau acara yang melibatkan peran Satgas Covid-19. Kelima, tetap mengoptimalkan peran Satgas Kampung Wani Jogo Suroboyo dalam melakukan pengendalian kasus COVID-19 berbasis wilayah.

 

Keenam, memastikan kesiapan tenaga kesehatan di seluruh fasilitas kesehatan di Kota Surabaya. Ketujuh, menyiapkan ketersediaan APD beserta obat-obatannya di seluruh fasilitas kesehatan di Kota Surabaya. 

Kedelapan, menyediakan keterisian tempat tidur di Rumah Sakit lebih dari 65 persen. Terakhir atau kesembilan, adalah melakukan deteksi dini dengan cara memberikan imbauan kepada warga yang akan atau setelah bepergian dari luar kota, agar melaporkan ke Satgas Covid-19 di masing-masing RT/RW.

"Serta melakukan tes usap ke puskesmas sesuai wilayah," ujar Nanik.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement