Kamis 31 Mar 2022 23:57 WIB

Pemkot Bogor Pantau Harga Daging Sapi Jelang Ramadhan

Pantauan harga daging di Bogor sudah alami kenaikan H-2 Ramadhan

Pedagang daging sapi di Pasar Anyar Kota Bogor masih berjualan seperti biasa, Selasa (1/3).
Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Pedagang daging sapi di Pasar Anyar Kota Bogor masih berjualan seperti biasa, Selasa (1/3).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat terus memantau harga daging sapi jelang Ramadhan 1443 Hijriah/2022 yang mengalami kenaikan dalam beberapa minggu terakhir.

Kepala Bidang Pengembangan Perdagangan Dalam Negeri, Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Perindustrian Kota Bogor Mohamad Soleh mengatakan harga daging ditentukan oleh mekanisme pasar.

"Jumlah permintaan yang tinggi jelang Ramadhan membuat harga juga ikut naik," ujar Soleh saat dikonfirmasi di Kota Bogor, Kamis.

Menurut data pemantauan harian Dinas Koperasi, UKM, Perdagangan dan Perindustrian (DiskopUMKMdagin) Kota Bogor, kata dia, dalam beberapa minggu terakhir harga daging sapi stabil tinggi di angka Rp 135.000. Pantauan di Pasar Anyar Bogor, harga daging sapi pada H-2 Ramadhan telah mengalami kenaikan kembali sebanyak Rp 5.000 per hari ini dari Rp135.000 menjadi Rp 140.000.

 

Salah satu pedagang, Tisna mengatakan di Pasar Anyar stok masih cukup didapat dari rumah potong hewan (RPH) Bubulak milik pemerintah.Namun, harga telah mengalami kenaikan sehingga ia menjual daging sapi juga mulai naik. Untuk daging Khas dihargai Rp145.000, daging rendang Rp 140.000, daging semur Rp 135.000, daging iga Rp 125.000 dan tulang iga Rp 90.000.

Tisna menyatakan harga daging masih akan mengalami kenaikan hingga H-1 Ramadhan. "Pastilah, besok H-1 harga Rp150.000 bisa sampai Rp160.000," kata Tisna.

Begitupun pedagang lain, Jaelani mengatakan harga daging rata-rata telah mencapai Rp140.000 untuk daging rendang yang paling banyak dicari warga.Akan tetapi, kata dia, kenaikan harga biasanya tidak bertahan lama, karena ketika Idul Fitri kebanyakan warga mulai berpikiran untuk liburan."Nanti Idul Fitri pasti turun lagi, pada liburan soalnya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement