Senin 10 Jan 2022 06:31 WIB

PNBP Pendakian Rinjani Naik 120 Persen

Kenaikan PNBP cukup signifikan, meskipun di masa pandemi Covid-19.

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi
Foto udara puncak Gunung Rinjani di Lombok Timur, NTB. PNBP dari pendakian Gunung Rinjani selama 2021 meningkat 120 persen.
Foto: ANTARA/AHMAD_SUBAIDI
Foto udara puncak Gunung Rinjani di Lombok Timur, NTB. PNBP dari pendakian Gunung Rinjani selama 2021 meningkat 120 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) menghimpun Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) senilai Rp 577,55 juta pada 2021 atau meningkat sebesar 120 persen dibandingkan musim pendakian pada 2020 senilai Rp 261,92 juta.

"Kenaikan PNBP cukup signifikan, meskipun di masa pandemi Covid-19.  Pencapaian PNBP tersebut sangat baik dibandingkan tahun 2020," kata Kepala BTNGR Dedy Asriady di Mataram, NTB,  Ahad (9/1/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan, PNBP tersebut diperoleh dari penarikan tarif tiket masuk ke kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani.  Tarif itu didasarkan atas Peraturan Pemerintah Nomor 12 tahun 2014 tentang Jenis dan Tarif Atas PNBP yang berlaku di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Berdasarkan PP tersebut, tarif tiket masuk bagi wisatawan asing sebesar Rp 150 ribu per hari pada hari biasa, sedangkan hari libur sebesar Rp 200 ribu. Sementara bagi wisatawan Nusantara hanya Rp 5 ribu/hari pada hari bisa dan pada hari libur Rp 7.500/hari.

 

Dedy menyebutkan, jumlah pengunjung pada 2021 sebanyak 39.226 orang. Jumlah itu terdiri atas wisatawan Nusantara sebanyak 21.667 orang dan wisatawan mancanegara 436 orang. Selain itu, wisatawan Nusantara nonpendakian atau berwisata alam sebanyak 17.118 orang dan wisatawan mancanegara lima orang.

"Sejak pandemi Covid-19, jumlah wisatawan mancanegara yang berwisata ke Taman Nasional Gunung Rinjani jauh menurun dibandingkan sebelum adanya wabah. Contohnya pada 2019 bisa mencapai 12.764 orang," ujarnya.

Capaian PNBP pada 2021, kata dia, juga jauh di atas target yang diberikan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sebesar Rp 300 juta. Oleh sebab itu, BTNGR diberikan kenaikan target PNBP sebesar Rp 600 juta pada 2022.

Dedy optimistis bisa mencapai target tersebut karena kondisi pariwisata di NTB sudah mulai bangkit, terlebih dengan adanya MotoGP di Sirkuit Pertamina Mandalika pada 18-20 Maret 2022. "Harapan kami, dengan semakin membaiknya sektor pariwisata akan mempengaruhi capaian target PNBP dari kunjungan wisatawan ke Taman Nasional Gunung Rinjani," kata dia.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement