Kamis 02 Dec 2021 19:24 WIB

Kemenpora Dukung Ekosistem Bantu Pemuda Berwirausaha

Yang dibutuhkan wirausahawan muda tak sekadar modal tapi juga pembinaan menyeluruh.

Wirausahawan muda (ilustrasi). Kemenpora menyatakan siap mendukung pengembangan ekosistem untuk membantu wirausahawan muda.
Foto: ANTARA/Sigid Kurniawan
Wirausahawan muda (ilustrasi). Kemenpora menyatakan siap mendukung pengembangan ekosistem untuk membantu wirausahawan muda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) menyatakan kesiapannya untuk mengembangkan ekosistem guna membantu pemuda bisa mengembangkan kewirausahaan.

Kepala Bidang Pemetaan dan Penelusuran IPTEK Kemenpora Yossi Ahmad Falah mengatakan, bonus demografi Indonesia pada 2030 harus dimanfaatkan lantaran generasi muda akan mendominasi populasi Indonesia sekitar 64 persen. Sebanyak 64,19 juta pemuda ini merupakan kekuatan yang kalau tidak digunakan akan jadi bencana.

Baca Juga

"Potensi demografi ini harus jadi bonus yang bermanfaat. Kita bangun ekosistem kewirausahaan," kata Yossi dalam Dialog Kabar Kamis: Semangat Pemuda Bangkitkan Ekonomi Kreatif 2022 yang ditayangkan daring di Jakarta, Kamis (2/12).

Yossi mengatakan, Kemenpora telah berkolaborasi dengan sejumlah kementerian agar bisa memanfaatkan peluang untuk membangun ekosistem kewirausahaan. Pemerintah juga membangun program bersama untuk mendukung ekosistem kewirausahaan. Program tersebut tidak hanya mengeluarkan bantuan permodalan tapi juga hal lain yang dibutuhkan para pengusaha muda.

 

"Lalu, di bidang iptek kami juga sudah memetakan dan menelusuri bagaimana agar potensi pemuda ini bisa tergali lebih jauh," kata dia.

Yossi mengatakan, pemerintah sebagai regulator dan fasilitator ingin agar regulasi dan aturan dalam pengembangan kewirausahaan bisa diterima dengan baik kalangan generasi Z. Pemerintah pun ingin mendapat masukan dari generasi muda terkait apa saja yang dibutuhkan agar bisa difasilitasi.

Yossi menjelaskan, ekosistem pengembangan kewirausahaan yang dibangun diharapkan bisa segera menyentuh pemuda di penjuru Indonesia, baik di kota maupun di desa.

CEO Thenblank Mutiara Kamila Athiyya menilai saat ini yang dibutuhkan pelaku wirausahawan muda bukan hanya sekadar permodalan tapi juga pembinaan yang menyeluruh. "Saya pikir yang dibutuhkan bukan hanya dana tapi juga pembinaan atau pelatihan secara rutin. Tahapan) dari awal sampai akhir. Karena ada bisnis yang mungkin ingin punya investor, ada juga yang tidak punya investor pun tidak masalah," kata Mutiara.

Di sisi lain, tantangan yang dihadapi wirausahawan muda saat ini adalah bisa merambah dunia digital dengan mulus. "Tantangan sekarang adalah bagaimana bisa masuk digital secara mulus. Karena meski pandemi, di mana-mana tutup, screentime kita naik," kata Mutiara yang baru berusia 24 tahun itu.

Ada pun Billy Boen selaku Founder & CEO PT YOT Nusantara serta Director Kejora-SBI Orbit Indonesia Fund, terus mendorong pemuda untuk bisa mengembangkan diri dan percaya diri saat akan memulai usaha. "Sebelum ada pandemi, harus saya sampaikan banyak anak muda masih takut ambil langkah pertama, sampai alasan soal modal. Mulai saja dulu. Modal bukan utama, nomor satu mental dan mindset entrepreneur sudah punya apa belum," kata Billy.

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement