Sabtu 19 Jun 2021 17:32 WIB

Polisi Bubarkan Kerumunan Warga di Kota Bandung

Pembubaran warga dilakukan di sejumlah titik Kota Bandung.

Suasana lengang Jalan Ir H Juanda yang ditutup di Kota Bandung, Jumat (18/6). Pemerintah Kota Bandung dan Polrestabes Bandung mulai menerapkan kebijakan buka tutup di sejumlah ruas jalan protokol dari pukul 14.00 WIB hingga 16.00 WIB serta pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB selama 14 hari ke depan. Penutupan tersebut bertujuan untuk menekan mobilitas masyarakat sekaligus meminimalisir warga luar kota masuk ke Kota Bandung demi mencegah penyebaran Covid-19. Foto: Republika/Abdan Syakura
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Suasana lengang Jalan Ir H Juanda yang ditutup di Kota Bandung, Jumat (18/6). Pemerintah Kota Bandung dan Polrestabes Bandung mulai menerapkan kebijakan buka tutup di sejumlah ruas jalan protokol dari pukul 14.00 WIB hingga 16.00 WIB serta pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB selama 14 hari ke depan. Penutupan tersebut bertujuan untuk menekan mobilitas masyarakat sekaligus meminimalisir warga luar kota masuk ke Kota Bandung demi mencegah penyebaran Covid-19. Foto: Republika/Abdan Syakura

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Aparat dari Polrestabes Bandung, Polda Jawa Barat, melakukan pembubaran kerumunan warga di pusat Kota Bandung. Pembubaran dilakukan untuk menekan angka kasus Covid-19 yang kini sedang melonjak.

Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya, mengatakan, pihaknya melakukan patroli secara gabungan bersama unsur aparatur pemerintahan lainnya. "Karena situasi perkembangan Covid-19 yang meningkat, kami lakukan pembubaran masyarakat yang berkumpul," kata Ulung, di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (19/6).

Baca Juga

Pembubaran warga itu dilakukan pada sejumlah titik, yakni di Jalan Ahmad Yani, kawasan Kosambi, Jalan Asia Afrika, Alun-Alun Bandung, Jalan Otto Iskandar Dinata, dan Jalan Kepatihan. Aparat berkeliling menggunakan mobil patroli bak terbuka sambil memberikan imbauan menggunakan pengeras suara.

Sedangkan anggota lainnya berjalan menyisir trotoar atau kawasan yang terdapat warga sedang berkerumun. Kemudian warga diminta untuk membubarkan diri dan tak lupa menerapkan protokol kesehatan.

 

Menurut Ulung, pihaknya tetap bakal menerapkan sanksi bagi warga maupun badan usaha yang melanggar ketentuan pembatasan kegiatan yang telah diatur dalam Peraturan Wali Kota Bandung. "Penerapan sanksi tetap dilakukan, mulai dari sanksi ringan, sedang, berat, hingga penyegelan," kata dia pula.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement