Jumat 19 Feb 2021 14:47 WIB

KPU Tetapkan Mahyeldi Sebagai Gubernur Sumbar Terpilih

Mahyeldi-Audy ditetapkan sebagai kepala daerah terpilih sesuai dengan putusan MK.

Mahyeldi-Audy Joinaldi
Foto: Republika/Febrian Fachri
Mahyeldi-Audy Joinaldi

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Barat (Sumbar) secara resmi menetapkan pasangan Mahyeldi Ansharullah-Audy Djoinaldy sebagai pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar terpilih hasil dari Pilkada 2020.

Ketua KPU Sumbar Yanuk Sri Mulyani mengatakan, sesuai dengan keputusan Mahkamah Konstitusi yang menolak dua permohonan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) yang diajukan dua pasangan calon lainnya yakni Nasrul Abit- Indra Catri dan Mulyadi- Ali Mukhni.

Baca Juga

"Sesuai dengan keputusan yang dikeluarkan MK dan merujuk aturan KPU Sumbar wajib menetapkan pasangan terpilih ini maksimal lima hari setelah keluarnya keputusan MK dan hari ini kita gelar Rapat Pleno Terbuka Penetapan Pasangan Terpilih Gubernur dan Wakil Sumbar dalam pemilihan 2020," katanya, Jumat (19/2).

Yanuk mengatakan sesuai dengan hasil rekapitulasi perolehan suara hasil pemilu Sumatera Barat yang dilakukan menyatakan pasangan nomor urut 4 Mahyeldi Ansharullah- Audy Djoinaldy sebagai pasangan terpilih dengan perolehan suara terbanyak yakni 726.853 suara atau 32,4 persen dari total suara yang ada.

 

"Kita menetapkan pasangan Mahyeldi dan Audy Djoinaldy sebagai pasangan terpilih pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Barat hasil pemilihan tahun 2020," ujarnya.

Ia mengatakan berita acara kegiatan ini akan diberikan kepada DPRD Sumatera Barat, partai politik atau gabungan partai politik yang mengusung pasangan calon. "Selanjutnya kepada pasangan calon, KPU RI, Bawaslu Sumbar dan arsip bagi KPU Sumbar," katanya.

Sebelumnya 518 personel kepolisian akan mengawal rapat pleno KPU Sumatera Barat terkait penetapan pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar terpilih yang digelar di salah satu hotel di Kota Padang pada Jumat (19/2). Kabid Humas Polda Sumatera Barat Kombes Satake Bayu mengatakan pengawalan akan dilakukan mulai pagi hari hingga kegiatan tersebut selesai dilaksanakan.

Awalnya pada pagi hari Tim Jibom Satbrimobda Polda Sumbar akan melakukan pemeriksaan ruangan yang digunakan dalam penetapan calon. Setelah dilakukan pemeriksaan dan dinyatakan ruangan aman dan siap menggelar kegiatan tersebut makan personel Direktorat Objek Pengamanan Objek Vital (Dit Pamobvit) Polda Sumbar memasang alat pemeriksa barang yang dibawa pengunjung. Selain itu seluruh personel akan melakukan apel untuk melakukan penempatan posisi personel dalam mencegah kerumunan massa pendukung pasangan calon

"Kami pastikan kegiatan itu dengan menggunakan protokol kesehatan agar tidak ada penyebaran virus Covid-19," ucapnya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement