Senin 15 Jun 2020 12:02 WIB

Bus Gratis Angkut 260 Penumpang dari 2 Stasiun di Bogor

20 bus yang tersedia di Stasiun Bojonggede dan Cilebut terbagi menjadi lima jurusan.

Penumpang duduk di dalam bus milik Pemprov DKI Jakarta di Stasiun Bojong Gede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (15/6/2020). Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta menyediakan 50 unit bus sekolah yang akan mengangkut penumpang secara gratis untuk membantu mengurai penumpukan penumpang di stasiun-stasiun transportasi massal kereta api listrik (KRL) jurusan Bogor menuju Jakarta
Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Penumpang duduk di dalam bus milik Pemprov DKI Jakarta di Stasiun Bojong Gede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (15/6/2020). Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta menyediakan 50 unit bus sekolah yang akan mengangkut penumpang secara gratis untuk membantu mengurai penumpukan penumpang di stasiun-stasiun transportasi massal kereta api listrik (KRL) jurusan Bogor menuju Jakarta

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Ade Yana mencatat sebanyak 20 unit bus gratis dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah mengangkut 260 penumpang dari Stasiun Bojonggede dan Cilebut pada Senin (15/6) pagi. "Bus berkapasitas 27 penumpang, kalau kami menerapkan protokol kesehatan, 50 persen dari kapasitas berarti sekitar 13 penumpang. Satu stasiun berarti 130 orang," ujarnya saat meninjau operasional bus gratis di Stasiun Bojonggede.

Menurutnya, program penyediaan bus gratis dari stasiun di Bogor yang berlangsung mulai hari ini itu bertujuan mengantisipasi penumpukan calon penumpang di stasiun pascapembatasan penumpang kereta rel listrik (KRL) di tengah pandemi Covid-19. "Untuk Kabupaten Bogor ada 20 bus, 10 unit di Cilebut, 10 unit di Bojonggede. Dalam rangka mengantisipasi penumpukan di stasiun. Tujuannya langsung ditentukan oleh BPTJ (Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek," terangnya.

Baca Juga

Ade Yana menyebutkan 20 bus yang tersedia di Stasiun Bojonggede dan Cilebut terbagi menjadi lima jurusan, yakni Stasiun Tebet, Manggarai, Sudirman, Juanda, dan Tanah Abang.

Sementara itu, Kasubid Pengawasan Lalu Lintas dan Angkutan BPTJ, Torang Hutabarat di tempat yang sama mengaku bertugas mengkoordinasikan operasional bus bantuan dari Pemprov DKI. "Persoalan ini tidak hanya di hilir, di hulu harus diselesaikan dulu persoalan ini. Jadi sama-sama, Jakarta mulai peduli," kata Torang.

 

Ia menyebutkan BPTJ segera mengevaluasi operasional bus gratis dari Pemprov DKI berdasarkan peninjauan langsung pada hari pertama beroperasi. "Akan dievaluasi, akan dievaluasi mana yang terbaik," tuturnya.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement