Selasa 07 Apr 2020 05:37 WIB

Dapat Kerja Hasil Nyogok?, UAS: Haram Gaji Anda

Sogok menyogok dalam dunia kerja mengandung banyak risiko.

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Agus Yulianto
Ustaz Abdul Somad
Foto: (dok @ustadzabdulsomad_official)
Ustaz Abdul Somad

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Ustadz Abdul Somad (UAS) menyoroti perihal masuk kerjanya seseorang berkat hasil menyogok pihak tertentu. UAS menegaskan, hasil pekerjaan orang tersebut menjadi haram seutuhnya.

UAS mengakui, adanya istilah di kalangan pekerja, uang untuk meraih pekerjaan tak lagi disebut sogokan melainkan uang administrasi. UAS menyatakan, perkara ini sama saja walau berbeda istilah.

"Namanya saja uang administrasi, itu sogok orang memutar balik kata-kata pintar saja. Padahal, nyogok dan disogok nauzubillah dilarang Rasul," kata UAS di akun Instagram resminya, baru-baru ini.

Sogok menyogok dalam dunia kerja mengandung banyak risiko. Salah satunya penempatan pegawai bukan pada bidang yang mampu dijalaninya.

 

"Banyak orang kerja bukan karena kemampuan dan kapasitas, tapi karena besar sogokan," ujar UAS.

UAS memastikan, dalam hukum Islam, sogok menyogok termasuk kategori haram. Sehingga segala perbuatan yang dimulai dari sogokan tak akan menjadi berkah.

"Ini berarti uang gajinya, tunjangannya, pensiunannya haram semua. Mudah-mudahan kita semua diselamatkan Allah termasuk golongan yang bertaqwa," ucap UAS. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement